Amalan Kaya dalam 40 Hari Tanpa Henti

Amalan Kaya dalam 40 Hari Tanpa Henti

Amalan Kaya dalam 40 Hari

Sesuatu tidaklah mustahil terjadi selama seseorang masih mau berusaha bukan. Termasuk dalam hal mendapatkan rezeki berlimpah dari Allah SWT. Selain melalui kerja keras, terdapat beberapa amalan kaya dalam 40 hari yang dapat Anda lakukan.

Beberapa Amalan Kaya dalam 40 Hari

Sebetulnya, untuk mendapatkan kekayaan tidak bisa dilakukan dengan cara instan. Namun, Anda bisa melakukan ikhtiar dengan menjalankan hal di bawah ini:

  1. Melaksanakan Sholat Wajib Berjamaah di Masjid Secara Rutin dan Tepat Waktu

Setiap hari usahakan untuk rutin sholat fardhu 5 waktu secara berjamaah di masjid. Berangkatlah tepat waktu begitu adzan mulai berkumandang.

Saat datang, jangan lupa juga untuk melaksanakan shalat tahiyatul masjid terlebih dahulu. Kemudian dilanjutkan 2 atau 4 rakaat qabliyah. Selepas fardhu usai, tunaikan juga sunnah ba’diyahnya. Rasakan fadhilahnya jika menjalankan rutin dalam 40 hari.

  1. Melaksanakan Sholat Sunnah Dhuha Secara Rutin

Salah satu hadits meriwayatkan bahwa apabila seseorang melaksanakan sholat dhuha 4 rakaat saat menjelang siang, maka niscaya Allah akan menghindarkannya dari kefakiran dan mencukupkan rezekinya. Lakukan ibadah tersebut ketika matahari beranjak naik sampai sebelum dhuhur.

Apabila ingin lebih adfhal lagi, laksanakan dhuha 6 ratau 12 rakaat. Selain hal di atas, fahilah lain dari sholat tersebut ialah dapat menjadi pengganti amalan sedekah. Sodaqoh dalam bentuk ibadah tersebut tentunya juga akan memperlancar rezeki Anda.

  1. Melaksanakan Sholat Tahajjud Secara Rutin

Amalan kaya dalam 40 hari yang dapat memperlancar rezeki berikutnya ialah shalat Tahajjud 2 hingga 8 rakaat. Lakukanlah ibadah ini pada sepertiga malam terakhir, karena saat tersebut merupakan waktu paling mustajab untuk berdoa.

Usai melaksanakan Tahajjud, lengkapi juga ibadah dengan witir 3 rakaat. Dengan melaksanakan rangkaian sholat sunnah ini secara rutin, niscaya rezeki seseorang yang melaksanakannya akan selalu dicukupkan oleh Allah.

  1. Melaksanakan Sholat 2 rakaat Sebelum Tidur Secara Rutin

Selanjutnya, selalu sempatkan juga untuk mengambil air wudhu dan melaksanakan sholat sunnah sebelum tidur. Bacalah surat Al kafirun serta Al ikhlas pada 2 rakaatnya.

Selepas sholat, panjatkan dzikir dan doa dengan dilengkapi bacaan surat As Sajdah, Ar Rahman, atau Al Mulk agar lebih afdhal. Lakukanlah amalan ini tiap harinya secara rutin dan rasakan khasiatnya dalam 40 hari kedepan.

  1. Membaca Dzikir Setelah Shalat Secara Rutin

Amalan kaya berikutnya adalah dzikir selepas solat. Ketika usai salam, janganlah tergesa-gesa untuk segera berdiri dan pergi. Namun, sempatkanlah untuk membaca asmaul husna “Yaa Fattah Yaa Razaak” sebanyak 11 kali.

Kemudian lanjutkan dzikir dengan membaca ayat kursi serta surat Al-Ikhlas sebayak 3 kali. Khususkan pula selepas sholat subuh dan ashar untuk membaca Al-Hasyr.

  1. Membaca Surat Al Waqiah Secara Rutin

Dalam hadits riwayat Ibnu Sunni dijelaskan bahwa barangsiaoa yang membaca Al-Waqiah setiap malam secara rutin, maka ia tidak akan tertimpa kefakiran selamanya.

Disebutkan pula dalam hadits riwayat Ibnu Adi bahwa Al-Waqiah merupakan surat kekayaaan. Barangsiapa yang membacanya 14 kali tiap selepas sholat Ashar, maka niscaya Allah akan limpahkan harta berlimpah.

  1. Membaca Surat Yassin Secara Rutin

Surat Yassin memiliki banyak sekali fadhilah, salah satunya adalah memperlancar rezeki. Oleh karena itu amalkanlah dengan cara rutin membacanya minimal 1 hari sekali. Dengan membaca surat Yassin, isnyaAllah akan dipermudah segala urusan termasuk rezeki dan dikabulkan seluruh hajat orang yang mengamalkannya

  1. Rajin Bersyukur Setiap Hari

Amalan lain pembentuk mental kaya ialah rajin bersyukur atas segala sesuatu yang telah Allah berikan, baik itu nikmat ataupun ujian. Hal ini sangat simpel, tetapi seringkali sulit dilakukan oleh manusia. Allah telah berfirman dalam surah Ibrahim ayat 7 bahwa sesungguhnya apabila manusia bersyukur pasti akan denambah nikmat bagi orang tersebut. Termasuk salah satunya rezeki yang semakin berlimpah.

  1. Membaca Dzkikir “Laa Hawla Wala Quwwata Iila Billa” Setiap Harinya

Kemudian, agar segera dipenuhi hajatnya bacalah selalu dzikir “Laa hawla wala quwwata iila billa” rutin tiap hari. Dalam sebuah hadits dikatakan, bahwa barangsiapa yang mengamalkan kalimat pujian tersebut sebanyak 300 kali, maka Allah akan mebukakan pintu rezekinya.

Kalimat pujian kepada Allah ini juga bisa dibaca cukup 100 kali tiap harinya. Agar lebih mudah, amalkan masing-masing 20 sesudah sholah fardhu 5 waktu.

  1. Membaca Istigfar Secara Rutin

Selanjutnya amalan lain yang bisa menambah kekayaan seseorang dengan cepat adalah rajin membaca istigfar “Astagfirullahalazim”. Ucapkanlah kalimat tersebut secara rutin setiap hari sebanyak minimal 100 kali.

Dengan rajin mengucap istigfar, maka Allah akan selalu mengampuni dosa-dosa Anda. Dengan begitu, pintu rezeki pun menjadi lebih lapang.

  1. Melakukan Sedekah, Infaq dan Donasi Secara Rutin

Meskipun mengeluarkan uang, tetapi pada hakikatnya sedekah, infaq, dan donasi tidak mengurangi harta. Apabila dilakukan dengan ikhlas, justru Allah akan melipatgandakan ganjarannya.

Hal tersebut telah difirmankan dalam Al-Baqarah ayat 261. Menurut surat tersebut, menafkahkan harta di jalan Allah ibaratkan sebutir benih yang menumbuhkan 7 bulir dan 100 biji. Maksudnya ialah Allah selalu melipatgandakan ganjaran nikmat bagi orang bersodaqoh.

  1. Rajin Membaca Dzikir Pagi dan Petang

Membaca dzikir pagi dan petang secara rutin, juga akan memperlancar rejeki manusia. Jangan lupa untuk selalu mengamalkan kalimat “ Subhannallahi wabilhamdihi subhannallahil adzhiem” sebanyak 100 kali.

Lakukanlah amalan tersebut waktu pagi yakni selepas sholat shubuh dan sore hari ba’da Ashar atau menjelang Magrib. Dengan rutin membacanya, niscaya Allah akan menjauhkan Anda dari kefakiran.

Para pembaca yang selalu dirahmati oleh Allah, kira-kira itulah 12 amalan kaya dalam 40 hari untuk memperlancar dan meraih rezeki berlimpah. Semoga informasi ini dapat bermanfaat untuk Anda dan amalkan sekarang juga.

Akibat Ingkar Janji Dalam Pandangan Islam

Akibat Ingkar Janji Dalam Pandangan Islam

akibat ingkar janji

Manusia hidup di dunia saling membutuhkan. Maka dari itu harus bisa menjaga kepercayaan sesama teman, keluarga, tetangga, dan orang-orang yang disekitar Anda. Namun, ada beberapa orang yang sering ingkar janji. Akibat ingkar janji, orang tersebut tidak dipercaya di masyarakat.

Pengertian Ingkar Janji

Janji berarti ucapan tentang kesanggupan, kesediaan, dan perbuatan. Seperti akan bertemu, menolong, dan memberi. Dalam pengertian luasnya, Anda bersedia untuk menepati apa yang telah diucapkan kepada orang lain. Janji wajib hukumnya untuk ditepati.

Sedangkan Ingkar janji memiliki arti tidak menepati apa yang telah dia ucapkan kepada orang lain. Ingkar janji membuat Anda jauh dari Allah dan lebih dekat dengan setan. Karena orang yang ingkar janji termasuk dalam orang-orang yang munafik.

Anda sebagai orang muslim harus membiasakan diri untuk menepati semua ucapan janji yang terucap, karena janji merupakan hutang yang nantinya tetap ditagih oleh Allah SWT di akhirat kelak. Dan jika mengucapkan sebuah janji maka artinya telah berani menanggung semua resiko yang ada.

Akibat Ingkar Janji Bagi Diri Sendiri

Ingkar Janji merupakan akhlak tercela hingga banyak memberikan dampak negatif. Banyak akibat ingkar janji bagi diri sendiri dan tentunya semua itu adalah hal buruk. Maka, sebagai umat islam harus menghindari perilaku tersebut.

1. Mendapatkan Dosa

Kata dosa memang sudah tidak asing dalam kehidupan sehari-hari. Bahkan setiap manusia pasti tidak luput dari dosa. Baik dosa dengan diri sendiri, orang lain, hingga dosa kepada Allah SWT. Seperti halnya jika mengingkari Janji.

Memang banyak hal negatif yang didapatkan jika Anda ingkar janji. Salah satunya yaitu, mendapat dosa dari Allah SWT. Memang sudah bisa dipastikan ingkar janji sebuah hal yang Allah benci. Wajib hukumnya untuk menjauhi perilaku tersebut.

2. Tidak Bertanggung Jawab

Manusia yang mampu mengucapkan sebuah janji, wajib hukumnya untuk menepati. Karena, dari sikap menepati janji Anda belajar tentang perilaku tanggung jawab. Bukan hanya tanggung jawab pada diri sendiri, namun tanggung jawab tentang kesanggupan dan kesediaan kepada orang lain.

Akibat yang terjadi jika ingkar janji bagi diri sendiri berikutnya adalah menjadi pribadi tidak bertanggung jawab dengan apa yang dilakukannya. Padahal jika Anda bertanggung jawab dengan semua hal niscaya Anda akan mendapat kepercayaan dari orang lain.

Contoh Ingkar Janji Diri Sendiri

Seperti saat awal kepemimpinan organisasi, Anda pasti berikrar untuk datang tepat waktu, mentaati semua peraturan yang berlaku, namun kadang datang terlambat karena malas harus datang awal, ataupun telah lembur tadi malam.

Sama halnya saat masih berada di Lauhful Mahfud, Anda telah berjanji kepada Allah untuk selalu mengimaninya, menjalankan sholat lima waktu hingga kewajiban lainnya. Namun, terkadang sering terlena dengan nafsu dunia untuk menunda-nunda itu semua.

Kemudian, lihatlah di zaman sekarang! Hampir setiap menit manusia memegang handphone, bangun tidur yang dilihat handphone, kemana-mana yang dibawa handphone hingga akan tidur handphonelah yang menemaninya. Padahal nanti di akhirat bukan handphone penyelamat mereka.

Coba sehari sekali membaca Al-Quran meskipun itu hanya tiga ayat, maka akan ada ketenangan dalam diri Anda. Akan ada rasa mudah dalam menjalankan semua hal yang Anda lakukan di hari itu, karena apa? Karena Anda selalu menyertakan Allah disetiap langkah Anda.

Dari sini dapat dilihat seberapa banyaknya akibat ingkar janji yang negatif jika Anda berperilaku tersebut. Bukan hanya merugikan orang lain dan Allah saja, namun dampak lebih parahnya bisa membuat terlilit dosa besar dari Allah dan membuat menyesal di akhirat nantinya.

Ayat Tentang Akibat Ingkar Janji Kepada Allah

Dalam penggalan ayat diatas, Anda bisa melihat akibat ingkar janji kepada Allah. Salah satunya Allah akan menanamkan sifat munafik dalam hari orang yang ingkar janji. Dari hidup hingga mereka menemui ajalnya nanti.

Jika seorang ingkar janji dan selalu berdusta, maka tumbuh subur dalam dirinya kemunafikan yang sangat merugikan. Padahal sifat munafik membuat Anda dijauhi dan dibenci oleh orang lain. Dalam sebuah hadist riwayat Bukhari menjelaskan tentang ciri-ciri orang munafik sebagai berikut:

Hadist diatas menjelaskan tiga ciri-ciri orang munafik, yang ketiganya saling berkaitan. Memang sebagai manusia pasti pernah berbohong atau tidak menepati janji. Namun setelah mengetahui dampak apa yang akan terjadi, sebaiknya Anda bisa menghindari perilaku tersebut.

Contohnya saat Anda dan teman berjanji untuk mengerjakan tugas bersama nanti sepulang sekolah, dan tiba-tiba teman membatalkanya tanpa ada alasan yang logis. Disaat itu, pasti marah karena telah menyiapkan waktu yang begitu padat demi kerja kelompok yang batal.

Apakah Allah Marah dengan Perilaku Ingkar Janji?

Saat berperilaku ingkar janji kepada Allah, apakah Allah akan marah? tidak bukan? Pasti setelah itu Allah tetap melimpahkan rezeki karena Allah tau, Anda hanya mementingkan kepentingan dunia tanpa menyiapkan bekal sedikitpun untuk di akhirat nanti.

Saat Anda diberi kelancaran rezeki, harusnya membuat Anda selalu ingat kepada Allah. Karena semua yang ada di bumi adalah milik Allah SWT. Maka dari itu, sesibuk-sibuknya bekerja hendaknya mampu meluangkan waktu sholat dan membaca Al-Quran walau hanya 30 menit dalam sehari.

Beberapa akibat ingkar janji, Allah telah menjanjikan dasar neraka bagi orang-orang yang mengingkari janji. Bayangkan betapa panasnya jika berada di dalam sana. Padahal saat terkena petikan api walau sedikit saja bisa menimbulkan rasa sakit yang kemungkinan sembuh dua hingga tiga hari.

Akibat Perilaku Ingkar Janji

Banyak akibat perilaku ingkar janji yang ditimbulkan jika seseorang mengingkari janjinya seperti timbulnya permusuhan. Namun, Anda sebagai umat islam harunya menghindari perilaku tersebut. Karena jika Anda bermusuhan lebih dari tiga hari maka Anda tidak dianggap sebagai umatnya Nabi Muhammad SAW.

1. Permusuhan dan Pertengkaran

Selain permusuhan, Ingkar janji juga mengakibatkan pertengkaran. Terkadang ada seorang yang tidak terima dengan pembatalan perjanjiannya, membuat kedua belah pihak bertengkar. Bahkan tak enggan hingga memasuki meja hijau atau lingkup pengadilan.

Akibat ingkar janji dalam islam membuat dibenci orang lain. Bayangkan jika di benci tetangga karena tidak hadir dalam bersih desa demi liburan pribadi. Padahal liburan pribadi bisa di undur minggu depan atau bulan depan.

Dari sini harus belajar untuk mementingkan kepentingan umum terlebih dahulu. Kemudian jika telah terpenuhi barulah mencukupi kepentingan pribadi yang sempat tertunda sebelumnya. Karena sekaya apapun seseorang tetap membutuhkan tetangga disampingnya.

2. Hubungan Menjadi Rusak

Selain mendatangkan permusuhan, pertengkaran, dan dibenci orang lain, ingkar janji juga mengakibatkan hubungan menjadi rusak dan bahkan terpecah belah. Sangat disayangkan jika hubungan yang harmonis terpecah hanya karena seseorang mengingkari janjinya.

Dan dari sini Anda dapat mengambil banyak pelajaran tentang bagaimana pentingnya menjauhi perilaku Ingkar Janji, banyak sekali dampak negatif akibat ingkar janji dari pada dampak positif  dan semoga Anda bukan termasuk dalam golongan orang-orang Munafik.

Cara Menagih Hutang yang Baik dan Benar menurut Agama Islam

Cara Menagih Hutang yang Baik dan Benar menurut Agama Islam

Cara Menagih Hutang

Hutang merupakan sebuah tanggungan yang wajib untuk segera dibayarkan. Sebagai pemberi piutang ada beberapa cara menagih hutang yang sesuai dengan ajaran Islam. Dengan mengikuti cara-cara tersebut tentunya akan menghindarkan kedua belah pihak dari terjadinya sengketa.

Bagaimana Tata Cara Menagih Hutang Menurut Islam?

Dalam ajaran Islam manusia diajarkan untuk selalu bersikap sopan. Hal ini juga tidak luput ketika seseorang ingin menagih hutang. Ada beberapa cara menagih hutang menurut Islam. Dengan mematuhi aturan tersebut, akan menghindarkan kedua belah pihak dari kesalah pahaman.

Cara yang pertama adalah dengan membawa bukti berupa catatan piutang ataupun bukti transaksi. Dengan membawa bukti seperti ini selain mempermudah juga bisa menjadi senjata terlebih ketika tingkat kepercayaan kepada yang bersangkutan sangatlah kurang.

Kedua, memberikan keringanan bagi mereka yang memang benar-benar belum mampu untuk melunasi hutangnya. Allah memerintahkan kepada setiap umatnya untuk memberikan penundaan pembayaran ketika orang yang sedang berhutang dalam kesulitan.

Dengan hati yang ikhlas dan juga lapang, memberi keringanan terhadap orang yang kesulitan juga merupakan perbuatan dengan pahala yang besar. Namun, berbeda cerita jika Anda meminta bunga untuk kelebihan tenggang waktunya. Maka perbuatan tersebut sama saja dengan riba.

Cara Menagih Hutang yang Baik Menurut Al-Quran

Di dalam Al-Quran, Allah telah menjelaskan berbagai aturan ketika melakukan hutang-piutang. Sebelum memberikan hutang kepada orang lain ada baiknya membuat perjanjian terlebih dahulu. Karena banyak kasus orang berhutang, namun tidak kunjung membayar dengan alasan lupa.

Menagih hutang juga merupakan salah satu menyelamatkan seseorang dari siksa api neraka. Karena orang yang lupa akan hutangnya baik disengaja ataupun tidak tetap saja hukumnya dosa dan akan dipertanyakan kelak di akhirat.

Memberi pinjaman hutang kepada orang lain juga bukan merupakan hal yang dilarang di dalam Al-Quran. Namun, dengan niat untuk membantu sesama. Memberikan piutang juga merupakan suatu amal perbuatan yang senantiasa akan di ganjar agama oleh Allah SWT.

Namun hal ini akan berbeda jika seseorang meminjamkan hutang untuk suatu hal yang haram. Bukan hanya yang meminjam namun yang memberi pinjaman juga akan diganjar dosa. Lebih baik menanyakan dahulu kejelasan hutang tersebut digunakan untuk apa.

Cara menagih hutang menurut Alquran adalah dengan menyertakan bukti dan juga menggunakan cara yang santun. Tidak boleh semena-mena meskipun barang yang seharusnya masih menjadi milik Anda dipinjam oleh mereka.

Dengan menghargai usaha orang lain, maka kelak orang lain juga akan menghargai semua usaha Anda.

Cara Menagih Hutang yang Susah Bayar Menurut Islam

Ada beberapa faktor yang menyebabkan hutang susah untuk dibayar. Bisa saja karena memang belum mampu melunasinya ataupun karena tidak mau untuk membayarnya. Jika belum mampu maka lebih baik berterus terang kepada si pemberi piutang agar terhindar dari kesalah pahaman.

Jika menyengaja untuk tidak membayar hutangnya, maka haram hukumnya menurut ajaran Islam. Cara menagih hutang yang susah bayar bisa di mulai dengan memperingatinya terlebih dahulu. Jika memang sudah mampu namun enggan untuk membayarnya maka Anda bisa sedikit memaksa.

Dalam Islam tidak diperbolehkan untuk menagih hutang dengan biaya tambahan. Meskipun sudah dalam jangka waktu yang lama hutang haruslah dibayar dengan nominal yang sama ketika mulai meminjamnya.

Sebagai contoh ketika puluhan tahun yang lalu si A meminjam uang kepada si B untuk membeli satu petak sawah dan belum sanggup untuk melunasinya. Dalam jangka waktu tersebut uang yang dulunya mampu untuk membeli satu petak sawah sekarang sudah tidak ada harganya lagi.

Maka si A tetap harus mengembalikan uang sejumlah pinjamannya dahulu dan dianjurkan untuk memberikan tambahan tanpa paksaan sebagai bentuk kompensasi kepada pemberi piutang. Hal ini juga sebagai bentuk terimakasih atas panjangnya waktu yang telah diberikan.

Jangan merasa ragu atau sungkan untuk sering menanyakan kabar piutang yang Anda berikan. Apapun alasannya, peminjam tetaplah wajib untuk segera melunasinya dan pemberi piutang berhak untuk setiap saat menagihnya.

Cara Menagih Hutang dalam Syariat Islam

Menurut syariat Islam, cara menagih hutang yang tepat adalah dengan menggunakan cara yang sopan. Jika orang yang berhutang belum mampu membayarnya maka pemberi piutang bisa memberikan waktu sampai orang tersebut sanggup untuk melunasinya.

Haram bagi seseroang menahan orang yang belum sanggup melunasi hutangnya. Namun jika kurang kepercayaan dan khawatir jika yang bersangkutan kabur, diperbolehkan untuk menahannya sampai jelas kapan mereka sanggup untuk melunasinya.

Semua aturan dan cara menagih hutang dalam syariat Islam sudah ditetapkan jelas didalam Al-Quran. Dengan mentaati semua syariat tersebut, tidak menutup kemungkinan Anda akan terhindar dari madhorot yang ditimbulkan dari kesalah pahaman.

Dengan alasan apapun menagih hutang haram jika disertai dengan riba. Hutang yang semula bertujuan untuk meringankan beban malah justru memberatkan salah satu pihaknya. Hal ini tentunya melenceng dengan syariat agama Islam.

Memberi bantuan seperti hutang juga merupakan salah satu transaksi sosial yang mampu mempererat hubungan persaudaraan. Jika hanya salah satu yang diuntungkan maka bisa saja terjadi sengketa pada akhirnya dan hal ini bisa saja menyebabkan suatu perpecahan.

Pentingnya membayar hutang ini juga berlaku untuk orang yang sudah meninggal. Meskipun tidak bisa menagihnya secara langsung kepada yang bersangkutan, Anda bisa menagihnya melalui keluarga atau ahli waris yang ditinggali harta bendanya.

Dengan berbagai bukti yang sudah Anda miliki maka pihak keluarga wajib untuk melunasinya, bisa dengan cara menjual harta benda peninggalannya seperti sawah ataupun rumah.

Cara Menagih Hutang menurut Ajaran Islam

Beberapa cara menagih hutang menurut ajaran Islam bukan merupakan suatu hal yang salah untuk dilakukan, karena telah dijelaskan bahwa orang yang berhutang wajib untuk membayarnya sedangkan orang yang memberi piutang diperbolehkan untuk menanyakan hak-haknya.

Melakukan hutang-piutang juga bukan suatu perkara yang mudah. Pertanggung jawabannya pun juga akan terus dipertanyakan sampai di akhirat kelak. Jika meninggal dan masih mempunyai hutang yang belum terbayarkan, Allah akan menganggap mereka layaknya seorang pencuri.

Disisi lain jika sang pemberi piutang mengikhlaskan semua tanggungannya, maka semua hutang tersebut akan berubah menjadi sedekah. Orang yang mengikhlaskan akan mendapat pahala dan orang yang berhutang akan terbebas dari kewajibannya.

Untuk menghindari hutang yang terlupakan, membuat catatan merupakan hal yang sangat dianjurkan. Selain mempermudah untuk menagihnya, dengan cara seperti ini Anda bisa tau persis berapa nominal yang harus dibayarkan.

Karena jika sedikit saja hutang terlewatkan, bukan Anda saja yang akan merasakan ruginya tetapi si peminjam hutang juga akan terus memiliki tanggungan seumur hidupnya.

Cara menagih hutang menurut ajaran Islam juga tidak terlalu memberatkan. Dengan iktikad dan tujuan yang baik, para penagih hutang bisa menggunakan cara yang sopan, namun jika dari awal sudah mempunyai tujuan untuk melukai maka hal tersebut dosa jika sampai terjadi.

Berikut Ini Hukum Menagih Hutang Di Berbagai Kondisi Dan Keadaan

Berikut Ini Hukum Menagih Hutang Di Berbagai Kondisi Dan Keadaan

Hukum Menagih Hutang

Hutang merupakan salah satu kewajiban manusia yang harus dibayarkan. Pemberi piutang juga berhak sewaktu-waktu untuk menagihnya. Hukum menagih hutang sendiri juga bermacam-macam dilihat dari kondisi, cara dan tujuan ketika menagihnya.

Bagaimana Hukum Menagih Hutang?

Menagih hutang merupakan suatu hal yang diperbolehkan. Dengan menagihnya Anda bisa menghindarkan penghutang dari siksa neraka, karena jika penghutang lupa dengan tanggungannya, ketika meninggal ruhnya akan di gantungkan sampai hutang tersebut terbayarkan.

Hukum menagih hutang juga sangat bermacam-macam. Tergantung dari tujuan dan kondisi yang bagaimana ketika Anda menagihnya. Ketika orang yang berhutang benar-benar belum mampu untuk membayarnya, maka diperbolehkan untuk pemberi piutang memberikan sedikit waktu untuknya.

Tidak memandang nominal atau barang apa yang dipinjamkan, ketika pemberi piutang belum ikhlas untuk memberikannya maka masih menjadi hak Anda untuk selalu menanyakannya. Tidak perlu malu atau sungkan karena hal ini dilakukan demi kebaikan kedua belah pihak.

Ayat diatas menerangkan orang yang berhutang, harus mengkesampingkan dahulu hawa nafsu untuk membeli barang-barang diluar kepentingan. Karena haram bagi siapa saja yang dengan sengaja mengesampingkan hutang-hutangnya disaat sang pemberi piutang sangat memerlukannya.

Menagih hutang sendiri bisa diawali dengan cara mengingatkan, jika dengan cara tersebut yang bersangkutan masih menyepelekan tanggungannya maka diperbolehkan untuk menggunakan cara yang sedikit lebih kasar.

Hukum Menagih Hutang Yang Sudah Lama Menurut Islam

Hukum menagih hutang yang sudah lama adalah boleh. Dengan iktikad yang baik maka sang pemberi piutang diperbolehkan untuk segera menagihnya. Jika terdapat unsur kesengajaan untuk tidak membayarnya, maka pemberi piutang bisa menyita harta benda miliknya.

Tidak mengenal waktu baik lama ataupun baru saja, yang namanya hutang akan terus dipertanyakan. Tak jarang memang gara-gara masalah hutang ini banyak keluarga ataupun saudara yang bertengkar terhadap sesama.

Menagih hutang yang sudah lama sendiri juga bukan merupakan hal yang salah. Mengingat hutang adalah suatu kewajiban yang harus segera dibayarkan. Haram hukumnya bagi mereka yang sudah mampu mengembalikannya namun malah menunda-nunda.

Untuk penagihan hutang yang sudah lama, tidak diperbolehkan untuk menaikkan jumlah nominal hutang dengan dalih harga jual barang sudah berbeda dari jaman dulu dengan sekarang. Namun, dianjurkan untuk mereka yang berhutang memberikan sedikit tambahan sebagai kompensasinya.

Contohnya, pada belasan tahun yang lalu si A meminjam uang kepada si B untuk membeli motor. Ketika sekarang si B menagihnya, dia menaikkan jumlah tagihan dengan alasan uang yang jaman dulu bisa untuk membeli motor sekarang sudah tidak cukup untuk membelinya.

Sesuai dengan syariat Islam, si B tetap tidak boleh menaikkan tagihan hutangnya, namun si A dianjurkan untuk memberikan sedikit tambahan ketika membayarnya.

Bagaimana Hukum Menagih Hutang Kepada Saudara Sendiri?

Menagih hutang kepada sanak saudara memang kadang terasa sedikit tidak mengenakan. Namun hukum menagih hutang kepada saudara juga boleh untuk dilakukan. Mengingat piutang masih menjadi hak Anda dan orang yang berhutang juga wajib untuk membayarkannya.

Bersikaplah tegas dan tidak perlu sungkan untuk menagihnya karena memang sudah menjadi kewajiban bagi mereka untuk segera melunasinya. Jika mereka menolak untuk membayarkan hutangnya dengan dalih saudara, maka Allah yang akan memberikan balasan kepada mereka.

Sesuai ayat di atas, hutang harus dibayar. Akan berbeda cerita jika Anda mengikhlaskan hutang tersebut. Hutang yang sudah di ikhlaskan akan berubah menjadi sedekah, ini menjadi hal yang lebih baik tentunya jika sang pemberi piutang sudah sangat ridho dengan perbuatannya.

Meskipun terhadap saudara, ketika seseorang sudah berani berhutang apapun konsekuensinya tetap harus berusaha bertanggung jawab untuk melunasinya. Agar kelak tidak ada perasaan mengganjal yang akan merenggangkan hubungan Anda sebagai sesama saudara.

Menagih Hutang Tanpa Bukti

Hampir seperti memfitnah, hukum menagih hutang tanpa bukti tidak diperbolehkan. Jika orang yang berhutang memang mengakui tanggungannya, maka menagih hutang masih boleh dilakukan. Mereka tidak merasa berhutang dan Anda menagih, maka hal ini sama dengan menuduhnya.

Untuk menghindari hal tersebut, maka dianjurkan untuk membuat catatan piutang baik berupa dokumen ataupun bukti transfer yang nantinya bisa menjadi salah satu bukti ketika orang yang berhutang mulai melupakannya.

Sebagai orang yang mempunyai nurani, jika memang benar berhutang dan tidak ada perjanjian tertulis sebagai buktinya, hendaklah kita jujur untuk mengakuinya. Ada beberapa tips untuk Anda yang sudah terlanjur melakukan hutang piutang tanpa perjanjian.

Yang pertama tagihlah hutang tersebut secara rutin agar kedua belah pihak tidak melupakannya. Kedua, segera buat surat pernyataan dan mintalah tanda tangan kepada yang bersangkutan selagi mereka masih mengingatkannya.

Cantumkan juga nominal secara jelas dan juga waktu jatuh tempo agar mempermudah Anda ketika menagihnya.  Lakukan hal ini jika dirasa yang bersangkutan memang sulit untuk dimintai pertangung jawaban.

Hukum Menagih Hutang Orang Yang Sudah Meninggal

Hutang masih akan menjadi tanggungan meskipun orang yang bersangkutan sudah meninggal. Jika tidak dibayarkan maka hutang tersebut akan terus dipertanyakan di akhirat kelak. Hukum menagih hutang orang yang sudah meninggal adalah diperbolehkan.

Hutang tersebut bisa ditagih melalui keluarga ataupun ahli waris yang mendapatkan harta benda peninggalannya. Jika harta peninggalan berupa sawah, maka sawah tersebut dapat dijual dan hartanya digunakan untuk membayar hutang.

Jika memang yang bersangkutan merupakan sebatang kara dan tidak ada harta ataupun keluarga yang ditinggalkan maka ada dua kemungkinan, yang bersangkutan tetap berdosa atau yang memberi piutang mendapatkan pahala jika benar-benar sudah mengikhlaskannya.

Masalah hutang memang bukanlah perkara ringan yang bisa disepelekan. Karena perhitungannya tidak hanya di dunia namun juga di akhirat. Tidak heran memang jika perkara hutang seperti ini sering memberatkan kedua belah pihak baik yang berhutang ataupun yang memberi piutang.

Hukum Menagih Hutang Dalam Agama Islam

Sebagai mahluk sosial sudah sepatutnya manusia hidup dengan saling tolong menolong terhadap sesama. Memberikan pinjaman untuk mereka yang membutuhkan juga merupakan salah satu bentuk bantuan yang biasa diberikan. Dalam Islam hukum menagih hutang juga tidak dilarang.

Contohnya, ketika salah satu tetangga membutuhkan biaya rumah sakit untuk persalinan istrinya, Anda memberikan hutang kepada mereka agar prosesnya persalinan bisa segera dilakukan. Dengan begini hanya dengan sekali uluran, dua nyawa bisa sekaligus terselamatkan.

Menagih hutang dalam Islam juga boleh untuk dilakukan, ketika Anda memang perlu untuk menagihnya, maka tidak perlu sungkan untuk mengingatkannya karena memang sudah menjadi hak bagi pemberi piutang untuk mendapatkannya kembali.

Tagihlah hutang dengan cara yang sopan agar orang yang berhutang segan untuk segera membayarkan hutangnya kembali, dan jika merek belum mampu untuk membayarkannya maka di perbolehkan untuk menambah jangka waktunya.

Dalam masalah hutang piutang, tentunya anda harus tegas dalam meminta hutang tersebut. Hukum menagih hutang mewajibkan seseorang yang berhutang melunasi hutang tersebut. Dengan begitu, kedua belah pihak merasa saling diuntungkan.

Penyelesaian Hutang Dalam Islam

Penyelesaian Hutang Dalam Islam

Hutang Dalam Islam

Hutang merupakan hal yang wajib dibayar. Hutang dalam Islam lebih menitik beratkan pada kesepakatan antara kedua belah pihak. Semuanya harus melakukan hutang-piutang dengan perjanjian yang jelas. Baik nominal ataupun waktu pengembaliannya.

Hutang Menurut Agama Islam

Hutang menurut Islam memiliki pengertian meminjamkan sebagian hartanya kepada orang lain untuk berbagai macam kepentingan. Pemberian tersebut harus dengan rasa ikhlas dan tidak terbebani. Waktu pembayaran tentunya harus diperhatikan agar tidak terjadi hal yang bisa merugikan.

Dari hadits di atas Anda dapat menyimpulkan bahwa Allah akan melipat gandakan harta yang telah dipinjamkan kepada seseorang. Jadi jangan mempersulit orang yang meminjam, baik uang ataupun benda yang lain.

Bagaimana Arti Hutang dalam Islam?

Arti hutang dalam Islam mempunyai pengertian bahwa orang yang melakukan pinjaman mempunyai kewajiban untuk mengembalikannya. Jika tidak, maka banyak hal buruk yang akan menimpanya. Bisa di dunia maupun di akhirat.

Seseorang yang di mintai pinjaman tentu mengharapkan uang kembali. Namun, dalam Islam tidak diperbolehkan meminta imbalan. Karena imbalan merupakan hal yang haram saat melakukan pinjam-meminjam. Jika peminjam memberikan imbalan tanpa diminta, maka terimalah.

Syarat Hutang Piutang dalam Islam

Dalam melakukan hutang, tentunya harus memperhatikan syarat dan ketentuan yang berlaku. Syarat tersebut harus disepakati oleh kedua belah pihak yang sedang melakukan pinjam-meminjam. Berikut beberapa syarat saat melakukan hutang:

1. Harta yang Dihutangkan Halal

Harta yang digunakan untuk hutang didapatkan dengan cara halal. Sehingga akan lebih aman dan tidak terdapat unsur madarat di dalamnya. Dalam Islam tidak boleh menghutangkan harta yang didapat dari sumber yang tidak jelas, apalagi hasil korupsi.

2. Pemberi Hutang tidak Mengungkit-Ungkit Masalah Hutang

Saat orang yang meminjam belum bisa mengembalikan tentunya harus bersabar. Hutang dalam Islam melarang Anda menjelek-jelekan orang yang melakukan pinjaman tersebut. Jika hal itu terjadi, akan menimbulkan keburukan dalam hidup.

3. Pihak yang Piutang Niatnya Harus Baik

Saat memberikan pinjaman Anda harus memiliki niat yang ikhlas. Tidak boleh memiliki niat dengan embel-embel tertentu. Misalnya saja, mengharapkan uang yang lebih saat jatuh tempo. Karena akan memberatkan pihak yang meminjam.

4. Harta yang Dihutangkan Tidak akan Memberi Kelebihan

Islam melarang melebihkan uang saat melakukan pinjaman. Jika hal itu terjadi, uang kelebihan akan menjadi haram. Oleh karena itu, tentunya uang kembalian harus sesuai dengan uang yang telah dipinjam. Jika ada lebih tentunya harus dikembalikan.

Adab Hutang Piutang dalam Islam

Dalam melakukan hutang tentunya harus memperhatikan beberapa adab yang telah diatur. Jika tidak bisa jadi mendapat beberapa masalah. Akibat hutang dalam Islam yang tidak dibayar, akan berdampak pada hubungan kedua belah pihak. Berikut beberapa adab hutang yang harus dilakukan:

1. Ada Perjanjian Tertulis dan Saksi

Saat melakukan hutang, tentunya harus mendatangkan saksi. Saksi digunakan untuk menjadi pengawas dalam melakukan hutang piutang. Selain itu, tentunya harus menuliskan perjanjian tentang hutang tersebut. Baik nominal ataupun pengembaliannya.

2. Pihak Pemberi Hutang tidak Mencari Keuntungan

Saat Anda memberikan pinjaman jangan mengambil keuntungan secara sepihak. Jika hal itu terjadi, keuntungan yang didapatkan akan menjadi haram. Harta dari keuntungan berhutang merupakan riba. Riba merupakan hal yang tidak disukai oleh Allah.

3. Pihak Piutang Sadar akan Hutangnya

Orang yang berhutang tentunya menyadari bahwa harus mengembalikan harta tersebut dalam kurun waktu yang telah ditentukan. Jika tidak bisa melunasi, bisa mengganti dengan barang yang mempunyai nilai yang sama.

4. Tidak Berhutang dengan Rentenir

Hutang dalam Islam melarang Anda meminta tolong kepada rentenir. Karena kebanyakan rentenir mematok bunga yang tinggi. Selain memberatkan, bunga hutang dalam Islam merupakan sesuatu yang dilarang. Penting kiranya menjauhi hal tersebut.

5. Berhutang Hanya dalam Keadaan Terdesak

Jangan berhutang kecuali dalam keadaan terdesak. Karena dengan berhutang, seseorang akan mempunyai beban yang lebih dan terus berfikir. Berfikir bagaimana caranya untuk mengembalikan hutang tersebut. Apalagi kalau orang tidak berkecukupan.

6. Hutang Piutang tidak Disertai dengan Jual Beli

Saat melakukan hutang, tidak boleh memperjual belikan barang atau hal lainnya. Tentunya Anda harus secara ikhlas dalam memberikan pinjaman. Bagi peminjam tentunya harus mengembalikan pinjaman sesuai dengan waktu yang ditentukan.

7. Memberitahukan kepada Pihak Pemberi Hutang

Saat hutang akan jatuh tempo, maka pemberi hutang wajib untuk mengingatkannya. Begitu pula sebaliknya, untuk peminjam tidak boleh banyak alasan jika belum bisa mengembalikan. Apalagi kalau disertai dengan emosi.

8. Pihak Piutang dengan Baik

Jika menjadi pihak yang melakukan pinjaman tentunya Anda harus baik hati. Mengembalikan pinjaman sesuai dengan perjanjiam. Lebih baik jika mengembalikan sebelum waktu yang telah ditentukan. Setiap peminjam tentunya mengharapkan hartanya kembali.

9. Pihak Piutang Melunasi Hutangnya

Lunasi hutang yang telah dipinjam. Jangan sampai kurang sedikitpun. Misalnya saja, saat jatuh tempo membayar hutang hanya memberikan separuh dari ketentuan yang disepakati. Hal itu akan membuat peminjam menjadi sakit hati.

10. Jika Kesulitan, Berikan Penangguhan Hutang

Jika peminjam merasa kesulitan, maka berikanlah penangguhan beberapa hari kemudian. Dengan begitu, orang tersbut akan mendapat sedikit nafas lega untuk mencari solusi lainnya. Dan pengembalian hutang akan berjalan dengan lancar.

Gejala Akibat Sikap Hutang Piutang

Jika seseorang melupakan hutangnya akan mendapatkan azab. Azab hutang dalam Islam akan didapat di dunia dan di akhirat. Azab didunia merupakan kerugian yang terjadi akibat sering kali berhutang. Berikut gejala yang akan didapatkan:

  • Menyebabkan stres
  • Merusak akhlak
  • Tertunda masuk surga
  • Pahala adalah ganti hutangnya
  • Urusannya masih menggantung

Bagaimana hutang bank dalam Islam?

Bank merupakan sarana terbaik untuk melakukan pinjaman hutang. Pihak bank cenderung memberikan kemudahan untuk para nasabah untuk melakukan peminjaman. Berikut beberapa pendapat mengenai hutang menurut beberapa tokoh Islam:

1. Menurut Rasyid Ridha

Beliau mengatakan bahwa berhutang pada bank merupakan riba. Riba merupakan hal yang harus dijauhi. Beliau berpendapat sesuai dengan Q.S. Ali Imron ayat 130. Ayat tersebut mempunyai inti bahwa hukum riba adalah haram.

2. Menurut M Quraish Shihab

M Quraish Shihab mengatakan bahwa hukum dari meminjam bank adalah riba. Karena saat melakukan pembayaran hutang, akan diberikan kelebihan yang harus dibayar oleh orang yang berhutang. Landasan pendapat beliau mengacu pada Q.S. Al Baqarah ayat 278.

3. Menurut Umar Shihab

Pendapat yang sedikit berbeda. Beliau berpedapat bahwa berhutang pada bank akan saling menguntungkan. Di zaman Rasulullah, berhutang akan mengembalikan dengan jumlah yang lebih banyak. Namun, bank justru memberikan keringanan dengan bunga yang sedikit pada nasabahnya.

Hutang dalam Islam memang boleh dilakukan. Namun, tentunya terjadi kesepakatan antara pihak pemberi dan peminjam. Serta disaksikan oleh beberapa orang dan memiliki jatuh tempo yang telah ditetapkan. Dengan begitu, tidak ada perselisihan antara kedua belah pihak.

Nilai-nilai Keutamaan Berbakti kepada Orang Tua Beserta Contohnya

Nilai-nilai Keutamaan Berbakti kepada Orang Tua Beserta Contohnya

Keutamaan Berbakti kepada Orang Tua

Berbakti kepada orang tua merupakan prinsip yang hendaknya dipegang erat oleh umat Islam. Bagi seorang anak maupun manusia secara luas, banyak sekali keutamaan berbakti kepada orang tua yang bisa didapat. Nilai keutamaan tersebut akan menjadi ketenteraman dalam keluarga umat muslim.

Keutamaan Berbakti kepada Orang Tua dalam Islam

Dalam ajaran Islam melalui ayat-ayat Al-Quran, telah dijelaskan banyak sekali contoh keutamaan berbakti kepada orang tua. Jika tindakan tersebut diterapkan, maka seorang muslim akan mendapatkan kemuliaan ibadah dan keutamaan-keutamaan lainnya.

Berikut ini beberapa keutamaan berbakti kepada orang tua:

1. Mendapatkan Ridha Allah

Seorang anak yang mampu berbakti kepada kedua orang tuanya akan mendapatkan ridha dari Allah SWT. Sebab, melalui ridha kedua orang tua lah Allah akan meridhoi dan memberi kemudahan disetiap langkah umat Islam.

2. Perbuatan yang Dicintai Allah SWT

Berbakti kepada orang tua atau dalam ajaran Islam disebut “Birrul Walidain” merupakan perbuatan yang dicintai Allah sekaligus Rasulullah. Dalam riwayat Muttafaq alaih, hal tersebut dijelaskan pada saat Rasulullah ditanya salah seorang sahabat tentang amal apa yang paling dicintai oleh Allah.

Perbuatan yang di cintai Allah yakni sholat pada waktunya, kemudian sahabat itu bertanya lagi, dan jawab Rasulullah adalah berbakti kepada orang tua. Inilah poin penting dari berbakti kepada orang tua

3. Dimudahkan Segala Urusannya

Jika ridha Allah terletak kepada kedua orang tua, maka melalui sikap berbakti kepada orang tua dapat memudahkan urusan yang akan dijalankan.

Melalui restu orang tua, seseorang akan mendapatkan doa dan harapan terbaik yang dipanjatkan kedua orang tua. Doa itu lah yang merupakan restu dan ridha dari Allah SWT.

Perilaku demikian dapat menjadi pelajaran bagi seorang anak, bahwa mendapatkan kemudahan dan ridha dari Allah merupakan keutamaan berbakti kepada orang tua yang begitu berharga di dunia hingga akhirat.

4. Diluaskan Rezekinya dan Dipanjangkan Umurnya oleh Allah SWT

Bila Anda berada ditempat yang berjauhan dengan ke dua orang tua pasti yang dilakukan adalah mengunjungi mereka. Sebagaimana yang kita ketahui, bahwa berkunjung dengan niat baik atau silaturrahmi dapat memperluas rezeki dan memperpanjang umur umat muslim.

Jika silaturrahmi merupakan ibadah, maka silaturrahmi yang terbaik adalah kepada orang tua dan senantiasa menjaga komunikasi dengan mereka. Berkunjung kepada orang tua juga menjadi bukti bahwa kesuksesan seorang anak harus diimbangi dengan sikap bakti mereka.

5. Setara dengan Jihad

Dalam sebuah hadis Muttafaqun ‘alaih, Rasulullah didatangi oleh salah seorang pemuda yang meminta izin untuk mengikuti hijrah dan jihad dengan harapan mencari pahala dari Allah. Pemuda tersebut lebih disarankan untuk menemani dan berbuat baik kepada orang tuanya di rumah.

Perintah untuk berbuat baik kepada kedua orang tua juga disampaikan oleh Allah dalam surat Luqman ayat 14, yakni:

Sikap berbakti kepada orang tua seperti penjelasan di atas juga membuktikan bahwa begitu tinggi pahala yang akan didapatkan seorang anak dengan terus berbuat baik kepada kedua orang tuanya.

6. Terhapuskan Dosa Besar

Tidak terkecuali, ada beberapa dosa yang dinilai cukup besar dalam ajaran Islam. Namun, dalam suatu kisah nabi ada seorang laki-laki yang mengaku telah melakukan dosa besar. Laki-laki tersebut kemudian meminta petunjuk untuk taubatnya.

Pada saat itu, nabi hanya bertanya apakah laki-laki itu memiliki ibu? Ternyata ia tidak memilikinya. Yang ia miliki hanya seorang bibi. Maka, nabi memerintahkan ia bertaubat atas dosa besarnya melalui bakti dengan bibinya.

Hadis ini telah menunjukkan betapa pentingnya sosok ibu dan penggantinya bagi kehidupan seorang anak.

Contoh Perilaku Berbakti kepada Orang Tua

Begitu banyaknya keutamaan berbakti kepada orang tua harusnya dapat dipraktikkan oleh semua umat manusia, terlebih bagi kaum muslim.

Sikap baik tersebut bukan hanya dilakukan ketika orang tua masih hidup saja, namun juga ketika orang tua telah meninggal dunia. Berikut ini adalah beberapa perilaku yang tergolong sebagai bakti kepada orang tua:

1. Tidak Berkata Kasar

Keutamaan Berbakti kepada Orang Tua Beserta Contohnya

Ayat tersebut menunjukkan bahwa berbakti kepada orang tua dapat dilakukan dengan merawat mereka dan menjaga perkataan kasar, meski hanya “ah”. Perkataan yang menyakitkan ketika menolak permintaan, membentak, tidak sepatutnya dilakukan oleh orang Islam.

Islam telah mengajarkan cara penyampaian yang sopan dan musyawarah. Dalam ayat di atas  juga diperintahkan untuk selalu mendoakan kedua orang tua sebagaimana mereka telah mendidik dan merawat semenjak kecil.

2. Ringan Tangan Ketika Dimintai Pertolongan

Seringkali ketika orang tua memiliki pekerjaan yang menumpuk, sudah sepatutnya untuk membantu mereka. Namun terkadang, seorang anak begitu enggan ketika dimintai tolong atau bahkan melakukan dengan tanpa ketulusan. Akhirnya, pekerjaan yang dilakukan tidak maksimal.

Seorang anak jika memang dimintai pertolongan oleh kedua orang tuanya hendak melakukan dengan lapang dada.

Membantu pekerjaan orang tua merupakan cara berbakti kepada orang tua yang sangat mudah dilakukan setiap hari. Tentu saja, pekerjaan yang sesuai dan tidak melanggar ajaran agama Islam.

3. Bersikap Sabar dan Menahan Marah

Seiring bertambahnya usia orang tua, ada kalanya muncul sikap “rewel” yang membutuhkan banyak kesabaran. Sifat tersebut cenderung emosional dan dapat muncul karena beberapa faktor, salah satu yang terpenting adalah kondisi tubuh dan kesehatan orang tua yang menurun.

Dalam situasi seperti ini hendaklah seorang anak mampu menyeimbangi kondisi mental dan fisik orang tua. Melakukan perbincangan yang lebih ramah ketika ada masalah yang harus diselesaikan.

Serta mencoba untuk menahan amarah jika memang ada kesalahpahaman yang tidak dapat diterima oleh orang tua.

4. Merawat Ketika Sakit

Dalam kondisi tubuh yang lemah dan seringkali sakit, seorang anak harus siap untuk merawat orang tua ketika sakit. Sebagaimana ajaran Islam, bahwa merawat orang tua kita dalam kondisi tua dan sakit merupakan tindakan penting dalam berbakti kepada orang tua.

Kondisi fisik orang tua bisa berbeda-beda, ada yang rentan mendapatkan sakit dan ada yang tidak. Bagaimanapun juga, seorang anak sebagai bentuk bakti harus siap merawatnya. Sebab, orang tua lah yang telah merawat dalam segala kondisi seorang anaknya sejak kecil.

5. Mendoakan Orang Tua yang Sudah Meninggal

Ketika Anda harus menghadapi kenyataan bahwa orang tua telah meninggal dunia, bukan berarti tugas seorang anak berakhir. Sebagai seorang anak sudah seharusnya memandikan dan menghantarkan orang tua yang telah meninggal ke pemakaman sesuai syariat Islam.

Seorang anak yang mau mendoakan orang tua yang telah meninggal merupakan amal jariyah bagi orang tua. Amal tersebut menunjukkan bahwa orang tua telah berhasil mendidik anaknya. Tindakan ini merupakan sikap berbakti kepada orang tua yang telah meninggal dunia.

Setelah mengetahui keutamaan berbakti kepada orang tua, sudah sepatutnya dapat diamalkan oleh umat muslim. Ketika Anda mengamalkan nilai tersebut, tentu akan menjadi panutan. Seorang anak juga akan senantiasa bersikap baik terhadap orang tua dan lingkungannya.