Kisah Hidup Sahabat Abu Ubaidah bin Jarrah

168 views

Abu Ubaidah bin Jarrah

Abu Ubaidah bin  Jarrah radiyallahu’ anhu adalah salah stau dari 10 sahabat nabi yang dijanjikan Allah surga. Mengapa Abu Ubaidah ibn al Jarrah adalah bagian dari sepuluh orang yang dijanjikan surga? Apakah itu karena kecakapan finansial atau kedudukan sosialnya yang berpengaruh, atau apakah ada sesuatu yang lain?

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, di bawah ini ada kisah mengenai Abu Ubaidah yang dilansir dari Surau.co. Biografi yang harum dan perjalanan yang penuh kebajikan

Nama dan Silsilah Abu Ubaidah bin  Jarrah

Beliau ‘Amir ibn’ Abdullah ibn al Jarrah ibn Hilal ibn Uhayb ibn Dabbah ibn al Harith ibn Fihr ibn Malik ibn al Nadr ibn Kinanah al Qurashi al Fihri, Abu ‘Ubaidah. Silsilahnya bertemu dengan silsilah Rasulullah di Fihr.

Ibunya adalah Umaymah binti Ghanam ibn Jabir ibn ‘Abdul’ Uzza ibn ‘Amirah ibn’ Umairah. Ibunya Umaymah adalah Da’d binti Hilal ibn Uhayb ibn Dabbah ibn al Harith ibn Fihr.

Sementara nama panggilannya adalah Sayyidina ‘Amir ibn’ Abdullah ibn al Jarrah dan dikenal dengan sebutan Abu Ubaidah.

Ibn Sa’d melaporkan di al Tabaqat dengan sanadnya dari Malik ibn Yukhamir yang menggambarkan sosok Sayyidina Abu Ubaidah radiyallahu’ anhu sebagai berikut:

كان رجلا نحيفا معروق الوجه خفيف اللحية طوالا أحنى أثرم الثنيتين

Dia adalah seorang pria jangkung ramping, dengan wajah kurus, janggut jarang, bungkuk, tidak memiliki gigi depan.

Kisah Rumah Tangga Abu Ubaidah bin  Jarrah

Abu ‘Ubaidah radiyallahu’anhu adalah seorang pribadi yang jujur, benar, aktif, dan dapat dipercaya. Dia mencintai semua orang bahkan kepada orang-orang asing. Namun ia tetap tegas bahkan terhadap orang-orang musyrik yang dekat dengannya.

Abu Ubaidah bin  Jarrah memiliki dua putra, Yazid dan ‘Umair dari istrinya Hindun binti Jabir ibn Wahb ibn Dabab ibn Hujayr ibn’ Abd ibn Ma’is ibn ‘Amir ibn Lu’ay. Putranya meninggal saat masih bayi, karena itu ia tidak memiliki keturunan.

Al Zubair ibn Bakkar berkata, “Abu ‘Ubaidah dan semua keturunan saudaranya telah mati.

Abu Ubaidah di Kepala Kafilah

Hati Sayyidina Abu ‘Ubaidah radiya mulai mengenali Islam sejak dini. Oleh karena itu, ia menerima Islam sebelum Rasulullah memasuki rumah Sayyidina Arqam bin Abi al Arqam radiyallahu’ anhu.

Ibn Sa’d meriwayatkan di al Tabaqat dari Yazid ibn Ruman yang mengatakan:

Ibn Maz’un, ‘Ubaidah ibn al Harith,’ Abdul Rahman ibn Auf, Abu Salamah ibn ‘Abdul Asad, dan Abu’ Ubaidah ibn al Jarrah datang ke Rasulullah. Rasulullah mempresentasikan Islam kepada mereka dan memberitahu mereka tentang perintahnya. Mereka semua menerima Islam pada saat bersamaan. Ini terjadi sebelum Rasulullah memasuki rumah al Arqam.

Abu Ubaidah termasuk orang yang berhijrah ke Abyssinia seperti yang ditegaskan oleh Ibn Ishaq. Al Dhahabi berkomentar, “Jika dia melakukan perjalanan ke sana, maka dia tidak tinggal lama.” Sayyidina Abu ‘Ubaidah juga termasuk salah satu di antara orang-orang yang menyusun Al-Qur’an yang mulia.

Ibn Sa’d berkata:

Abu ‘Ubaidah ibn al Jarrah memeluk Islam dengan’ Utsman ibn Maz’un, ‘Abdul Rahman ibn Auf, dan sahabat mereka sebelum Rasulullah memasuki rumah al Arqam. Mereka mengatakan bahwa dia berhijrah ke Abyssinia. ‘Asim ibn’ Umar ibn Qatadah melaporkan, “Ketika Abu ‘Ubaidah ibn al Jarrah berhijrah dari Makkah ke Madinah, dia tinggal di kediaman Kulthum ibn al Hadam.”

Setelah Abu ‘Ubaidah radiyallahu’ anhu berhijrah, Rasulullah mengadakan kontrak persaudaraan antara dia dan Sayyidina Salim, budak yang telah dibebaskan dari Sayyidina Abu Hudhayfah dan dikatakan dengan Sayyidina Muhammad ibn Maslamah radiyallahu ‘anhu .

Inilah bagaimana cahaya Islam kemudian menyelimuti hati Abu Ubaidah dan menerangi keberadaannya. Sebuah hidayah yang membuka jalan untuk setiap langkah yang dia ambil dan setiap petualangan yang dia lakukan.

Abu ‘Ubaidah memobilisasi seluruh hidupnya dalam banyak usaha agar hidayah yang ia dapat ini menjadi sinar yang menembus tanah basah dan kering, gurun dan tanah terlantar; yang berkatnya akan mengelilingi dunia dan segala sesuatu di atasnya.

Abu Ubaidah bin Jarrah: Umat yang Dapat Dipercaya

Kunci dari kepribadian Sayyidina Abu Ubaidah  adalah sifatnya yang dapat dipercaya. Dapat dipercaya dalam arti sebenarnya karena ia menekankan kejujuran di setiap saat. Abu Ubaidah jujur dalam semua tanggung jawabnya dan kejujuran ini tidak diragukan lagi yang paling menonjol dari karakteristiknya.

Abu Ubaidah memiliki  kebaikan dalam banyak hal. Begitu dia datang untuk belajar tentang Islam, dia berjanji setia kepada Rasulullah dan dia berkata akan mengorbankan hidupnya di jalan Allah subhanahu wa ta’ ala.

Ketika Abu Ubaidah melakukan hal itu, Rasul memahami bahwa Abu Ubaidah adalah sosok yang memiliki kemampuan penuh untuk memenuhi hak dan kewajibannya ketika memberikan pengorbanan apa pun yang diminta.

Setelah mengulurkan tangan kanan untuk bersumpah setia kepada Rasulullah, hanya kejujuran yang terlihat dari seluruh hidup Abu Ubaidah, kejujuran yang Allah percayakan untuk mendapatkan keridhaan-Nya. Oleh karena itu, dibalik pengorbanan setiap bagian hidupnya dan segala usahanya di jalan Allah, tidak ada rasa benci atau takut membela agama yang ia imani.

Setelah Abu Ubaidah memenuhi perjanjian, Rasulullah memberinya hadiah. Maka dari itu, Rasulullah sallallahu ‘alayhi wa sallam menyatakan:

“Orang yang dapat dipercaya dari ummatku adalah Abu ‘Ubaidah ibn al Jarrah.”

Abu Ubaidah kemudian dikenal sebagai individu kuat yang dapat dipercaya di antara para sahabat Nabi. Rasulullah kemudian berkata kepada orang-orang Najran (sebuah kota di Arab) :

“Saya pasti akan mengirimkan seorang individu kuat yang dapat dipercaya.”

Sebagaimana yang dikutip al Bukhari melalui sanadnya dari Sayyidina Anas RA, Nabi Muhammad berkata “

“Setiap bangsa memiliki individu yang dapat dipercaya dan individu yang dapat dipercaya dari ummah ini adalah Abu ‘Ubaidah ibn al Jarrah.”

Al Bukhari juga melaporkan melalui sanadnya dari Sayyidina Hudhayfah radiyallanhu yang mengenang:

Al ‘Aqib dan al Sayyid, dua perwakilan besar Najran, datang ke Rasulullah bermaksud untuk membuat mula’anah bersamanya. Salah satu dari mereka mengatakan kepada temannya, “Jangan lakukan itu demi Allah, jika dia benar-benar seorang nabi dan dia mengutuk kita, baik kita maupun keturunan kita setelah kita tidak akan pernah berhasil.”

Mereka kemudian mengajukan, “Kami akan memberikan apa pun yang Anda minta dari kami. Kirimkan kepada kami orang yang dapat dipercaya dan jangan kirim siapa pun bersama kami selain seseorang yang dapat dipercaya. ”

Rasulullah berkata, “Aku pasti akan mengirim bersamamu seorang yang dapat dipercaya, memenuhi tuntutannya secara sempurna.”

Para sahabat Rasulullah mengangkat pandangan mereka untuk melihat siapa yang akan datang. Rasulullah berteriak, “Berdiri, wahai Abu’ Ubaidah ibn al Jarrah.”

Setelah dia berdiri dengan patuh, Rasulullah menyatakan, “Ini adalah orang yang dapat dipercaya dari ummah ini.” [17]

Abu Ubaidah bin Jarrah : Sebuah Prestasi dalam Islami

Orang Arab pada umumnya dikenal memegang teguh ajaran nenek moyang mereka dan menganggap ajarannya sebagai suatu kehormatan. Dengan demikian, seseorang akan merasa terhormat karena ayahnya dan akan membanggakan garis keturunan dan silsilahnya.

Tetapi ketika Islam datang, orang-orang hanya memegang teguh agama dan kehormatan, tidak ada hubungannya dengan apapun selain itu.  Islam mengubah standar perbedaan dan kemuliaan. Abu Ubaidah sendiri adalah sosok pahlawan besar dan individu yang baik hati. Sosoknya menjadi teladan di mana ia mencintai pada agamanya di atas segalanya dan membiarkan agamanya memegang kendali sepanjang hidupnya.

Ia bahkan membunuh ayahnya yang tidak beriman kepada Islam dalam Pertempuran Badar, ayah yang menyatakan perang dan permusuhan terhadap Muslim dan berusaha untuk menghentikan orang-orang dari jalan Allah.

Dalam Pertempuran Badar yang agung, ikatan persaudaraanpun putus; peran sebagai ayah dihancurkan dan anak laki-laki dihentikan. ‘Abdullah ibn al Jarrah, ayah dari Abu’ Ubaidah, pergi mengejar putranya yang menentangnya dan mengikuti Muhammad untuk menjatuhkannya ke tanah dan menghabisinya.

Abu Ubaidah di sisi lain, berusaha menghindari ayahnya berulang kali tetapi tidak berhasil. Dia tidak punya pilihan selain menghadapi ayahnya dan membawanya ke tanah. Dia tidak peduli pada ikatan duniawi apa pun. Islam dan syirik tidak bisa bersatu, meskipun penganut keduanya mempunyai hubungan keluarga. Abu Ubaidah bin Jarrah kemudian membunuh ayahnya sendiri pada hari yang mulia di  perang Badar.

Al Tabarani meriwayatkan di al Kabir serta al Bayhaqi dan al Hakim dari Ibn Shawdhab :

“Ayah dari Abu ‘Ubaidah mulai memusuhi Abu’ Ubaidah pada hari perang Badar. Abu Ubaidah mengejarnya dan membunuhnya. Atas hal ini, Allah  mengungkapkan ayat: Anda tidak akan menemukan orang yang beriman kepada Allah dan Hari Kiamat memiliki kasih sayang kepada mereka yang menentang Allah dan Rasul-Nya, bahkan jika mereka adalah ayah atau dan putra sampai akhir ayat.

Jiwa dalam tubuh  Abu Ubaidah sangat gembira. Jiwa yang mewujudkan cinta agama dan cinta untuk Rasulullah. Abu Ubaidah dengan sepenuh hati mengorbankan jiwanya, dengan penuh kesenangan untuk agama dan untuk Rasulullah.

Bantuan dalam Pertempuran Uhud

Dalam Pertempuran Uhud, banyak sekali situasi berputar-putar di luar kendali dan kesulitan demi kesulitan meningkat dirasakan oleh umat Islam.  Ketika rumor palsu tentang kematian Rasulullah menyebar dan sejumlah besar orang muslim melarikan diri dan jumlah pasukan umat muslim hilang, maka banyak sahabat Nabi yang bingung bagaimana solusi menghdapai perang Uhud.

Pada hari yang menentukan itu, Abu Ubaidah bin Jarrah tetap teguh seperti gunung yang menjulang tinggi. Dia tidak pernah membenci atau mengalah. Sebaliknya, ia terus berjuang, melawan, mempertahankan dan menyerang musuhnnya di perang tersebut sambil matanya terus beredar mencari Rasulullah agar tidak ada kejahatan yang menimpanya.

Begitu dia melihat Rasulullah telah dipukul oleh batu dan dua mata rantai ketopongnya menembus pipinya, Abu Ubaidah bin Jarrah bergegas ke arahnya seperti kilat yang menembus udara dan menembus garis musuh, tidak mempedulikan apa yang ada di depannya atau di belakangnya sampai dia mencapai Rasulullah dan membantu Rasul.

Abu Ubaidah melepaskan salah satu tautan dan mencengkeramnya dengan giginya dengan kuat dan mencabutnya. Akibatnya salah satu gigi depannya rontok. Dia kemudian meletakkan giginya pada tautan dan mengatupkannya, kemudian mencabutnya.

Akibatnya, satu gigi depannya rontok demi menolong Rasul. Abu Ubaidah adalah pria paling tampan tanpa gigi depan.  Mulutnya tampak indah meskipun giginya dicabut. Dikatakan bahwa “Tidak ada orang tanpa gigi depan yang terlihat lebih tampan dari Abu ‘Ubaidah. “

Nabi juga  memberikan kesaksian bahwa dia mencintai Abu’ Ubaidah dan menjaminnya surga. Nabi mengumumkan secara jelas dan terbuka bahwa dia mencintai Sayyidina Abu‘ Ubaidah radiya. Ini adalah kabar gembira yang luar biasa dari Nabi yang murah hati.

Siapa yang tidak ingin dicintai dan dipuji oleh Rasulullah? Dipuji dan dicintai adalah bentuk karunia yang sangat indah dari Nabi dan Abu Ubaidah bin Jarrah adalah orang yang sangat beruntung karena telah dikarunia itu.

Ibn Hibban meriwayatkan dalam Sahihnya dengan sanadnya dari Sayyidina ‘Amr ibn al’ As radiya, ia berkata:

Ditanya “Ya Rasulullah, siapa orang yang paling Anda cintai.”

“A’ishah,” jawabnya.

“Dari laki-laki,” dia ditanya.

“Abu Bakar.”

“Lalu siapa?”

“‘Umar.”

“Lalu siapa?”

“Abu‘ Ubaidah bin  Jarrah. ”

Hadis Sunan al Tirmidzi berbunyi, ‘Abdullah ibn Shaqiq menceritakan:

Saya mempertanyakan ‘A’ishah, “Manakah dari Sahabat Rasulullah yang paling dicintai oleh Rasulullah?”

Aisyah menjawab, “Abu Bakar.”

“Lalu siapa?” Saya bertanya.

“‘Umar,” jawabnya.

“Lalu siapa?”

“Lalu Abu Ubaidah bin Jarrah.”

“Lalu siapa,” tanyaku untuk keempat kalinya. Dia tetap diam.

Rasulullah menekankan cinta ini dengan menyuarakan kabar gembira surga untuk Abu Ubaidah atas kekuatan wahyu dari Allah. Kabar gembira ini merupakan bukti bahwa Allah serta Rasul-Nya senang dengan Abu Ubaidah.

Kematian Abu Ubaidah bin Jarrah

Setelah kehidupan yang dipenuhi dengan ketaatan, iman, kejujuran, dan pengorbanan, Abu Ubaidah akhirnya meninggal dunia. Dia meninggal dalam wabah ‘Amwas selama kekhalifahan Sayyidina’ Umar ibn al Khattab. Dia berusia 58 tahun pada saat kematiannya. Makamnya ada di ‘Amwas, yang merupakan bagian dari Ramlah, empat mil jauhnya dari daerah Baitul Maqdis.

‘Umar menulis kepada Abu’ Ubaidah ketika wabah merebak di Syam, “Saya memiliki kebutuhan yang mendesak dan saya ingin engkau menanganinya. Jadi ketika suratku ini sampai kepadamu, maka aku bertekad kepadamu bahwa jika itu sampai padamu pada malam hari, kamu akan naik sebelum fajar dan jika sampai kepadamu pada siang hari, kamu akan naik sebelum senja dan datang kepadaku. ”

Setelah membaca surat itu, Abu ‘Ubaidah berkata, “Saya tahu kebutuhan Amirul Mu’minin. Dia ingin menyelamatkan orang yang tidak bisa diselamatkan. ” Dia kemudian menulis, “Sungguh, saya tahu kebutuhan yang Anda hadapi. Tapi tolong lepaskan aku dari sumpahmu, hai Amirul Mu’minin, karena aku termasuk di antara pasukan Muslim, dan hatiku tidak ingin meninggalkan mereka. ”

Ketika ‘Umar membaca surat itu, dia menangis. Dia ditanya, “Apakah Abu Ubaidah meninggal.”

‘Umar menjawab, “Tidak.”

‘Umar menulis kepadanya bahwa Yordania adalah dataran rendah dan Jabiyah adalah dataran tinggi, bebas dari wabah, jadi bawalah umat Islam ke Jabiyah.

Abu ‘Ubaidah membaca surat ini dan berkata, “Ini mengumumkan perintah Amirul Mu’minin dan kami akan mematuhinya. Dia menginstruksikan saya untuk naik dan meninggalkan orang-orang di tempat mereka tetapi saya meminta maaf karena ketidakmampuan saya untuk melakukannya. ”

Dia berkata (kepada saya), “Mengapa? Mungkin istrinya terkena wabah? ” Saya setuju.

Maka akhirnya, Abu Ubaidah bin Jarrah kemudian meninggal karena wabah penyakit menyerang daerah yang ia tinggali. Pelajaran yang bisa diambil dari kematian Abu Ubaidah bin Jarrah adalah bahwa ia tidak mau egois dengan meninggalkan umatnya bahkan pada hari-hari terakhir hidupnya. Dia tidak memedulikan hidupnya dan lebih memilih meninggal dunia dengan saudara muslimnya di tempat tersebut.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *