Sepuluh Rahasia Pemasaran Gen Z Di Instagram

2 views

Gen Z

Lahir antara tahun 1996 dan 2010 atau berusia antara 5 hingga 22 tahun, generasi Z adalah “digital native” pertama. Mereka Muda, berani, paham teknologi, berpikiran sosial, dan pencipta berbagai tren di Instagram Reels, TikTok, dan platform media sosial lainnya.

Dibesarkan dengan perangkat digital, komputer pribadi, ponsel cerdas, Wi-Fi, dll., mereka mempertahankan bagian yang lebih signifikan dalam kesuksesan keseluruhan merek daripada rekan-rekan milenium mereka. Oleh karena itu, merek yang tidak mengabaikan kekuatan mereka dan dapat terhubung dengan mereka mengalami kesuksesan besar, sementara bisnis yang gagal menarik perhatian mereka harus berjuang keras.

Jadi bagaimana Anda terhubung dengan generasi ahli digital ini? Situs sosial apa yang mereka sukai? Apa preferensi mereka? Apa yang membuat mereka mengandalkan satu merek tetapi tidak pada merek lain? Apa yang membuat mereka bertahan pada bisnis Anda? Bagaimana Anda akan menyesuaikan strategi pemasaran Anda untuk terhubung dengan Gen Z?

Berikut adalah sepuluh rahasia pemasaran untuk Gen Z di Instagram:

1. Terlibat dengan Gen Z melalui pemasaran Instagram:

Sebuah studi eksperimental mengungkapkan fakta bahwa Instagram telah menjadi platform yang paling disukai di antara Gen Z. Platform luas lainnya seperti Twitter, LinkedIn, Facebook, YouTube, dll., Jauh lebih jarang. Ini berarti bahwa Instagram adalah platform utama yang dapat digunakan merek untuk terhubung dengan demografis ini secara efektif.

2. Buat postingan yang menghibur dan menarik:

Strategi berikutnya dalam pemasaran Gen Z Anda adalah memastikan bahwa Anda cukup menghibur dan menarik untuk menarik bakat luar biasa Gen Z dalam menyaring konten. Dengan rentang perhatian mereka yang pendek, Anda memiliki sekitar 3-4 detik untuk memberi tahu mereka mengapa mereka harus tetap berpegang pada Anda sebelum mereka melanjutkan. Dan cara terbaik untuk mempertahankan minat mereka adalah dengan menghibur mereka. Pertimbangkan untuk membuat video cepat dan menyenangkan yang dapat menyoroti merek Anda dengan cara yang menghibur, menarik, dan mudah dicerna.

3. Beradaptasi dengan pendekatan beberapa posting per hari:

Sebuah penelitian menemukan bahwa, rata-rata, Gen Z memeriksa Instagram 11 kali sehari. Demografi ini memiliki selera untuk mengkonsumsi konten secara terus-menerus, dan merek yang dapat memuaskan selera ini kemungkinan besar akan menang di pemasaran Instagram. Oleh karena itu, merek harus mempertimbangkan untuk beralih ke pendekatan “beberapa posting per hari” dari strategi “satu posting setiap hari”.

4. Terhubung dengan pelanggan Anda melalui komentar dan percakapan:

Posting di media sosial hanyalah awal dari perjalanan pemasaran Anda. Menjadi aktif dan responsif adalah langkah penting lainnya yang membawa Anda ke tujuan Anda. Oleh karena itu, pastikan untuk menjadwalkan posting untuk waktu visibilitas tinggi sehingga sebagian besar pengikut Anda dapat terhubung dan mengomentarinya. Tapi jangan lewatkan membalas komentar.

Bahkan jika pernyataannya kasar atau negatif, tanggapan sangat penting untuk menunjukkan bahwa Anda peduli dengan pelanggan Anda. Gen Z memeriksa seberapa aktif dan positif Anda membalas komentar. Semakin baik Anda merespons, semakin besar kemungkinan mereka akan terhubung dengan merek Anda.

5. Bangun komunitas:

Rahasia utama dalam pemasaran Gen Z Anda adalah membangun komunitas digital. Generasi Z dianggap sebagai generasi yang paling kesepian. Oleh karena itu, mereka suka berhubungan dengan individu yang berpikiran sama. Jadi, merek yang membantu mereka terhubung dengan individu otentik dan intelektual menerima lebih banyak kesuksesan daripada merek yang tidak memfasilitasi koneksi semacam itu.

Anda dapat mempertimbangkan untuk menyelenggarakan webinar dengan orang-orang nyata atau terhubung dengan mega-influencer yang mewujudkan nilai-nilai merek Anda dengan pegangan media sosial mereka. Itu bisa menjadi pencipta gulungan, pemimpin pemikiran, pembicara motivasi, seniman, aktivis, atau individu semacam itu.

6. Bersikaplah transparan dan realistis:

Menjadi transparan dan realistis dalam strategi pemasaran Gen Z Anda adalah bagian integral. Gen Z tidak ragu untuk melakukan riset, menyelami situs web merek, membaca ulasan, menelusuri umpan media sosial, dan membaca komentar. Mereka lebih memilih konten yang realistis daripada konten bergaya yang menyajikan visi hidup yang tak terjangkau. Jadi, Anda harus mempertimbangkan untuk memposting konten yang hidup, energik, dan ditujukan untuk Gen Z.

7. Buat Video dan Gulungan IGTV yang berpengaruh:

Pemasaran video adalah jantung dan jiwa dari keseluruhan kampanye promosi merek Anda. Ini telah sukses besar di kalangan Milenial, Gen X, dan Gen Z. Oleh karena itu, membuat video dan gulungan IGTV akan menjadi langkah besar berikutnya dalam melibatkan Gen Z dan mengarahkan lalu lintas ke platform Anda.

Meskipun video IGTV sangat sukses dalam melibatkan Gen Z, membuat video pendek untuk gulungan harus menjadi strategi pemasaran Instagram utama Anda. Anda dapat mempertimbangkan untuk membuat berbagai panjang panduan cara, tutorial, video penjelasan, dll., posting di pegangan Instagram Anda dan bagikan hal yang sama di platform populer lainnya.

8. Memberikan pengalaman mobile-friendly:

Sudah menjadi rahasia umum bahwa Gen Z lebih suka menjelajahi situs media sosial dengan ponsel mereka daripada perangkat lain. Jadi, untuk melibatkan demografi ini dengan sukses, Anda harus mempertimbangkan untuk menerapkan taktik pemasaran generasi Z ini. Pastikan untuk menyediakan konten responsif yang memenuhi pendekatan mobile-first konsumen.

9. Pertahankan kebijakan privasi dan keamanan yang kuat:

Privasi dan keamanan telah menjadi masalah utama bagi pengguna media sosial, terutama generasi Z, selama beberapa tahun terakhir. Oleh karena itu, merek yang membidik demografi ini harus transparan dan dapat diandalkan dalam mengumpulkan informasi dari konsumen dan apa yang mereka lakukan dengannya. Anda dapat mempertimbangkan untuk mengirimkan pemberitahuan kepada pelanggan tentang menjaga privasi mereka. Kemungkinan besar ini adalah cara terbaik untuk memenangkan Generasi Z.

10. Ukur kinerja pemasaran Anda secara konstan:

Investasikan pada platform analitik Instagram asli untuk menilai kinerja strategi pemasaran Anda. Jika Anda memiliki data yang memberikan wawasan tentang pertumbuhan pengikut, jangkauan konten, keterlibatan, kinerja pemasaran, dan banyak lagi, Anda dapat dengan mudah menyesuaikannya.

Kesimpulan:

Generasi Z memiliki daya beli sekitar $50 miliar saat ini. Dan mereka dianggap sebagai demografi kunci untuk merek di tahun-tahun mendatang. Oleh karena itu, merek harus mempertimbangkan pemasaran ke Gen Z. Dengan mengikuti sepuluh rahasia yang kurang diketahui ini, pemasar Instagram dapat secara efektif menyusun kampanye yang sukses yang akan melibatkan demografi ini. Ingat memproduksi konten “realistis” beresonansi lebih baik dengan Gen-Z daripada konten yang terlalu bergaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.