Burung Kacer; Jenis-jenis, Pakan dan Sifatnya

7 min read

Burung Kacer

Burung kacer memiliki nama ilmiah copsychus saularis atau bisa juga disebut dengan The Magpie-Robin. Burung ini sangat bernilai di Indonesia dan memiliki harga jual yang tinggi karena burung ini memiliki keunikan tersendiri. Copsychus saularis bisa menghasilkan suara yang merdu dan bahkan bisa

Di mana sajakah burung ini bisa ditemukan dan apa saja makanannya? Bagaimana cara perawatan burung satu ini? Cari tahu jawabannya di bawah ini.

Apa itu Burung Kacer 

Apa itu burung kacer? Sesuai dengan yang dituliskan di atas, burung kacer memiliki nama Latin Copsychus saularis. Burung ini juga dinamakan saularis, erimelas, magpie robin  atau prosthopellus.

Burung kacer ini  biasa ditemukan di daerah timur laut Pakistan, kawasan Nepal, negara India utara, negara China timur dan selatan, Pulau Hainan, Thailand, Bangladesh dan kawasan asia Tenggarah lainnya yakni Indonesia.

Spesies satu ini memiliki panjang 19 cm, termasuk ekornya yang panjang dan biasanya jika dipegang tegak. Bentuk burung kacer ini lebih mirip dengan Magpien-robin Eropa yang lebih kecil, tetapi ekornya lebih panjang.

Untuk burung kacer jantan memiliki bagian tubuh yang hitam, kepala dan tenggorokan terpisah dari bahu putih. Sementara untuk bagian bawah dan sisi ekor panjang burung ini berwarna putih.

Adapun burung kacer betina memiliki tubuh berwarna hitam keabu-abuan di atas dan putih keabu-abuan. Burung kacer yang masih muda memiliki bagian atas dan kepala yang berwarna coklat bersisik.

Kebanyakan ras burung kacer jantan ditemukan di India dan kacer jenis betina sulit berkembang biak di negara tersebut.  Sebagian besar burung kacer lebih suka hidup dekat dengan tanah. Burung satu ini suka melompat-lompat di sepanjang ranting pohon atau mencari makan di daun-daun yang berguguran.

Sifat Burung Kacer

Ketika burung kacer makan, maka ekor hewan suka bergerak miring. Adapun kacer dengan jenis jantan memiliki kebiasaan suka bernyanyi keras dari atas pohon. Burung ini suka bertengger tinggi di atas pohon, apalagi jika sedan musim kawin.

Burung kacer sendiri hampir bisa ditemukan di daerah perkotaan dan pedesaan. Selain itu, burung kacer juga dapat ditemukan di taman-taman atau kawasan hutan. Burung ini tidak suka bergerombol dengan sesama spesiesnya sehingga sering terlihat sendirian. Jika sedang berkumpul, maka kacer sendiri berkumpul di atas ranting pohon hanya dengan pasangannya.

Burung kacer memiliki sifat yang agak pemalu dan pendiam di musim-musim yang tidak berkembang biak. Di musim tersebut bulu-bulu pada burung ini menjadi bersisik dan suka bersembunyi di semak-semak.

Apabila jika musim berkembang biak terjadi, maka urung kacer jantan akan sering terlihat di atas pohon sambil bernyanyi. Pada musim berkembang biak ini, burung kacer berjenis jantan akan suka memamerkan diri di hadapan pasangan mereka.

Kacer jantan akan suka menggerak-gerakka ekornya dan menebar pesona pada lawan jenisnya. Kacer jantan suka berkeliaran kesana kemari, mondar-mandir, dan mengangguk-angguk serta bersuara. Hewan unik satu juga akan menjadi sangat garang dan membenci burung lain yang suka masuk ke wilayah mereka.

Pada musim perkembangbiakkan maka, wilayah burung kacer akan dijaga ketat dari burung-burung lainnya. Burung kacer jantan akan melindungi anak-anak mereka dari musuh.  Burung ini akan membusungkan semua bulunya dan selalu mondar-mandir berjalan untuk menjaga kawasannya.

Sementara jika sedang tidak terjadi musim berbiak, burung kacer akan cenderung sangat pemalu dan pendiam. Hewan ini akan berkeliaran di semak belukar saja dan sesekali bernyanyi. Burung ini hanya bisa mengucapkan nada sedih dari waktu ke waktu.

Sementara makanan sehari-hari burung kacer adalah serangga. Burung ini hanya mau mengambil serangga dari tanah dan bunga nektar seperti  jangkrik, belalang, semut dan juga  ulat. Selain bunga, tanaman kapas sutra dan bunga juga sering dikunjungi burung kacer secara teratur demi bisa mendapatkan nektar manis.

Jenis Burung Kacer di Dunia

Ada 5 jenis burung kacer yang tersebar di Indonesia di antaranya adalah :

1. Kacer Poci atau Kacer Sumatera

Kacer Poci atau Kacer Sumatera

Kacer Sumatera atau juga bisa disebut kacer poci memiliki kombinasi warna bulu hitam dan putih di tubuhnya. Pada bagian punggungnya, dada dan bola mata kacer Sumatera didominasi warna putih.

Sementara untuk kedua sayap burung kacer Poci lebih merupakan warna kombinasi putih dan hitam. Burung kacer Poci atau Sumatera ini sangat sering diikutsertakan dalam sebuah perlombaan. Burung jenis ini selalu diperlombakan karena mampu menyanyikan variasi lagu yang banyak.

Kacer Poci juga bisa menirukan kicauan burung lain dan bisa menirukan suara burung dengan cepat. Burung ini memiliki gaya tarung yang sangat hebat dan volume suara yang sangat lantang. Walau dinamakan Kacer Sumatra, namun jenis burung ini sudah berada ke negara-negara lainnya seperti Nepal, Filipina, dan Malaysia.

2. Kacer Jawa

Kacer Jawa

Kacer Jawa memiliki nama latin Copsychus sechellarum dan memiliki warna bulu hitam. Kacer jenis ini memiliki ukuran 18-20 cm dengan rata-rata kacer hitam berjenis jantan 77 gram beratnya.

Sementara kacer Jawa jenis betina memiliki rata-rata berat 65 gram. Sesuai namanya, kacer ini memiliki bulu yang semuanya hitam mengkilap dan terlihat mengkilap biru-hitam di bawah sinar matahari dengan bercak putih di sayap.

Burung kacer jawa betina dan jantan suka menyanyikan lagu bersamaan dan suka berduet.  Biasanya kedua burung ini suka bernyanyi di atas pohon tinggi. Burung kacer Jawa suka mencari makan sebelum fajar dan makan invertebrata kecil hingga menengah, vertebrata kecil dan buah.

Burung kacer Jawa ini suka berkembang biak saat bulan November-Maret. Jika kacer poci bisa menirukan kicauan burung lain, maka burung kacer hitam memiliki keunggulan untuk menirukan ritme burung lain yang cenderung sulit untuk ditirukan. Sementara kelemahan dari jenis burung ini mempunyai aroma yang tidak  enak dicium.

3. Kacer Hitam

Kacer Hitam

Kacer Hitam atau memiliki nama Copsychus cebuensis adalah jenis kacer yang sering berada di Kalimantan. Kacer ini juga  juga sering tinggal di endemik pulau Cebu, Filipina. Habitat alaminya adalah hutan dataran rendah lembab subtropis atau tropis, semak semak subtropis atau tropis, dan perkebunan.

Kacer jenis ini kebanyakan memang lebih sering tinggal di beberapa lokasi pulau seperti pulau Kalimantan atau Sumatera. Lokasi lain yang sering dimasuki oleh Kacer Hitam adalah Bentang Lindung Cebu Pacific, Hutan Alcoy dan Argao, dan semak belukar Casili, Consolacion, Filipina. Sayangnya keberlanjutan spesies ini terancam oleh perusakan habitat.

Burung kacer ini banyak diternak oleh penduduk di Asia tenggara dan Selatan seperti negara Bangladesh, pedalaman India, Sri Lanka, dan Pakistan timur di sebelah timur ke Indonesia, Thailand, Cina selatan, Malaysia, dan Singapura. Burung kacer bahkan telah menyebar ke Australia pula.

4. Kacer Murai Batu

Kacer Murai Batu

Kacer murai batu dikenal dengan nama latin Copsychus malabaricus. Kacer jenis adalah burung pengicau kecil dari keluarga Muscicapidae yang sebelumnya diklasifikasikan sebagai anggota keluarga Thrush.

Kacer jenis ini suka menyebar ke Asia Selatan, tetapi diperkenalkan ke Kaua’i, Hawai’i, pada awal 1931 dari Malaysia, dan ke O’ahu pada tahun 1940. Kacer jenis ini suka hidup di hutan lembah dan cenderung bersarang di pohon yang ditanam di bawah atau di bawah pohon berdaun lebar.

Karakter fisiknya memiliki beratnya antara 1 dan 1,2 ons dan panjangnya sekitar 9 hingga 11 inci. Untuk kacer jantan memiliki warna hitam mengkilap dengan perut e dan bulu putih di pantat dan ekor luar. Sementara kacer betima memiliki warna lebih coklat keabu-abuan, dan biasanya lebih pendek daripada pria.

Kacer murai batu memiliki sifat yang pemalu, tetapi sangat menjawag kawasannya. Wilayah yang sangat dipertahankan adalah selama musim kawin di mana kacer pejantan akan mempertahankan wilayah. Tetapi  setiap jenis kelamin mungkin memiliki wilayah yang berbeda ketika mereka tidak berkembang biak.

Suara spesies Kacer jenis ini sangat lantang dan merdu. Keras dan jelas, dengan berbagai frasa, dan sering meniru burung lain. Kacer jenis ini juga membuat suara klik (‘Tck’) dengan hanya menggunakan sayap ketika mereka dalam kesulitan atau terbang di atas area terbuka.

Selama musim perkembangbiakkan, kacer jantan suka mengejar kacer betina, memberikan seruan, dan kemudian mengibaskan bulu ekornya. Jika laki-laki tidak berhasil membuat kacer betina puas, maka kacer betina  akan kacer jantan, memberi isyarat dengan mulut terbuka.

Jika burung kacer memiliki anak, maka ia akan membuat sarang dan sarangnya terutama terdiri dari akar, daun, pakis, dan batang. Anak kacer ini akan dierami antara 12 dan 15 hari. Telur berwarna putih sampai aqua terang, dengan gradasi warna cokelat kecoklatan, dan memiliki ukuran sekitar 0,7 kali 0,9 inci.

Penyebaran Burung Kacer

Kacer banyak ditemukan di hutan terbuka dan daerah budidaya sering dekat dengan tempat tinggal manusia. Burung ini berkembang biak terutama dari bulan Maret hingga Juli di India dan Januari hingga Juni di Asia Tenggara. Suara burung Kacer jenis jantan akan suka bernyanyi dari tempat tinggi selama musim berkembang biak.

Di Singapura dan Hong Kong burung ini sudah ada sejak tahun 1920-an, tetapi spesiesnya menurun pada tahun 1970-an, mungkin karena persaingan dari burung lain yang diperkenalkan. Perburuan untuk perdagangan burung peliharaan dan perubahan habitat juga mempengaruhi mereka dan mereka secara lokal dilindungi oleh hukum.

Spesies ini memiliki sedikit predator burung. Beberapa patogen dan parasit telah dilaporkan. Parasit malaria burung telah diisolasi dari spesies sementara infeksi H4N3 dan H5N1 telah dicatat dalam beberapa kasus. Nematoda parasitik mata telah dijelaskan

Burung kacer secara luas disimpan sebagai burung cagaralam karena kemampuan menyanyi mereka dan untuk pertempuran di negara India di masa lalu. Burung ini terus berada dalam perdagangan hewan peliharaan di beberapa bagian Asia Tenggara.

Burung jacer bahkan menjadi aBurung Nasional Bangladesh, di mana burung ini biasa dan dikenal sebagai Doyel atau Doel. Burung kacer di negara Bangladesh bahkan menjadi simbol yang banyak digunakan di Bangladesh, muncul pada catatan mata uang, dan tengara di kota Dhaka dinamai Doyel Chatwar.

Sifat Burung Kacer

Makanan burung kacer adalah serangga dan invertebrata lainnya. Meskipun kacer adalah pemakan serangga, burung ini diketahui kadang-kadang mengambil nektar bunga, tokek, lintah, kelabang dan bahkan ikan.

Burung kacer sering aktif saat larut malam. Burung ini kadang mandi di air hujan yang tersisa di daun pohon. Spesies ini dianggap sebagai salah satu dari hewan yang mendapatkan “sedikit perhatian” secara global tetapi di beberapa daerah spesies ini sedang menurun.

Kacer jantan suka mengembangkan bulu, menaikkan dadanua, mengipasi ekor dan mondar-mandir. Kacer jantan suka bersarang di lubang pohon atau ceruk di dinding atau bangunan. Sementara kacer betina lebih suka membangun sarang sekitar seminggu sebelum telur diletakkan.

Empat atau lima telur diletakkan dalam interval 24 jam dan bentuk telurnya oval dan biasanya hijau biru pucat dengan bintik-bintik kecoklatan yang cocok dengan warna jerami. Telur-telur tersebut dierami oleh induk betina sendiri selama 8 hingga 14 hari. Sarang burung kacer yang dierami dikatakan memiliki bau khas.

Kacer betina  menghabiskan lebih banyak upaya untuk memberi makan anaknya yang baru lahir daripada kacer jantan. Kacer jantan cukup agresif di musim kawin dan akan mempertahankan wilayah mereka. dan menanggapi nyanyian para penyusup.

Kacer jantan menghabiskan lebih banyak waktu untuk menjaga pertahanan sarang. Studi tentang lagu burung kacer menunjukkan dialek dengan tetangga yang berbeda-beda dalam lagu mereka.

Panggilan dari banyak spesies lain dapat ditiru sebagai bagian dari lagu yang dinyanyikan kecr. Burung kacer tampaknya menggunakan elemen panggilan burung lain dalam lagu mereka sendiri.

Untuk kacer betina, burung ini dapat bernyanyi sebentar di hadapan kacer jantan. Terlepas dari lagu mereka, kacer menggunakan berbagai lagu termasuk lagu daerah, panggilan muncul dan bertengger, panggilan ancaman, panggilan tunduk, panggilan memohon dan panggilan darurat.

Cara Memberi Pakan Burung Kacer

Meskipun burung kacer suka makan serangga, namun Anda bisa memberikan burung ini makan di penangkaran Anda selain serangga. Cara memberi makan burung kacer sanga mudah yakni Anda dapat membuat campuran kering dari item-item berikut ini:

  1. Telur Ayam Bertelur;
  2. Havermut;
  3. Makanan Anak Anjing;
  4. Makanan Ikan
  5. Bonemeal Daging Sapi
  6. Susu Bubuk konsentrat vitamin-mineral.

Semua barang ini harus dicampur dengan baik dan disimpan di tempat yang kering. Saat memberi makan, tambahkan air untuk membuatnya menjadi konsistensi yang nyaris hancur.

Pakan bubuk ini memiliki semua elemen yang diperlukan, nyaman untuk Anda gunakan, dan bisa tahan sekitar tiga bulan sebagai persediaan. Pakan alternatif lainnya adalah daging ayam yang direndam, kentang yang dimasak, tepung anakan yang rapuh, gandum basah, roti gandum dan susu, biskuit anjing basah.

Walaupun pakan kering di atas baik untuk burung kacer, namun burung ini harus sering memiliki berbagai makanan segar seperti sisa makanan, kentang tumbuk, wortel mentah parut, dll.,

Tetapi jangan berikan burung kacer kue, permen, atau kopi. Burung kacer adalah hewan sekarnivora dan membutuhkan protein dari beberapa bentuk daging sesekali sehingga mungkin untuk bisa memberikan pakan daging sapi atau ikan mentah (tanpa tulang ikan), tikus, tikus atau kelinci.

Bulu, kulit, dan tulang harus disertakan dengan barang-barang lezat yang terakhir, karena mereka makanan tersebut penting untuk organ pencernaan. Variasikan juga pakan burung kacer dengan sayuran segar, buah-buahan, dan biji-bijian (jagung retak, gandum dikuliti, kacang tanah, dll).  Makanan yang paling disukai burung adalah sepotong jagung segar dan sedikit susu untuk diminum.

Bagaimana apakah sulit merawat burung kacer? Jika Anda rutin memberi makan burung kacer Anda, maka burung Anda akan bertahan lebih lama.

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *