Biografi dan Pemikiran Cak Nun

Biografi dan Pemikiran Cak Nun — Semua orang pasti mengenal Cak Nun sebagai budayawan yang sudah tidak diragukan lagi kapabilitasnya. Tetapi tidak semua yang tahu Cak Nun mengenal betul siapa dia sebenarnya. Bahkan sebagian dari mereka tidak tahu nama lengkapnya.

Baca juga biografi Habib Syech di ACADEMIC INDONESIA

Profil Cak Nun
ACADEMIC INDONESIA

Mungkin jika ditanya, berapa istri Cak Nun dan berapakah putranya, kemungkinan besar mereka tidak akan tahu dengan pasti. Untuk itu, bagi yang merasa menjadi penggemar Cak Nun, ulasan singkat ini bisa digunakan untuk mengenalinya lebih intim. Berharap, semoga berbagai gagasannya bisa diserap dengan lebih utuh.

Biografi Cak Nun

Pemikiran Cak Nun
ACADEMIC INDONESIA

Cak Nun lahir di Jombang pada hari Rabu tanggal 27 Mei 1953 dan merupakan putra keempat dari 15 bersaudara. Orang tuanya MA Lathif, seorang petani memberinya nama Muhammad Ainun Nadjib yang akhirnya orang mengenalnya dengan nama Emha Ainun Nadjib.

Nama Emha itu sendiri awalnya singkatan dari Mh yang kemudian karena ejaannya, maka orang lebih mengenalnya dengan panggilan Emha.

Cak Nun merupakan salah satu cendekiawan muslim yang sangat getol memperjuangkan nilai-nilai budaya di seluruh pelosok negeri. Melalui syair-syairnya, Cak Nun mengkritik seluruh lapisan masyarakat agar bisa berubah menuju perilaku yang lebih baik.

Baca juga terkait Kata-kata Mutiara Peradaban Islam yang Akan membuat Anda berpikir dan Bersikap Bijak

Umbu Landu Paranggi; Sosok Guru Pribadi Cak Nun

Umbu Landu Paranggi Guru Cak Nun
netcafe.inc

Jenjang pendidikanya dimulai dari Sekolah Dasar di Jombang sampai tahun 1965, kemudian melanjutkan ke SMP dan SMA Muhammadiyah, Jogjakarta sampai tahun 1971.

Dilanjutkan dengan mondok di salah satu Pesantren Gontor Modern tetapi tidak betah lantaran tidak cocok dengan sistem yang diterapkan di pondok. Cak Nun juga pernah mengenyam pendidikan di UGM tetapi hanya sampai satu semester.

Cak Nun akhirnya lebih menyukai belajar sastra pada guru yang sangat dikaguminya yaitu Umbu Landu Paranggi. Beliau adalah seorang sufi yang kehidupannya penuh dengan tanda tanya sebagaimana yang biasa dijalani oleh kaum sufi lainnya.

Cak Nun belajar sastra kepada gurunya ini selama 5 tahun (1970-1975). Selain sastra, Cak Nun sangat gemar dengan seni teater yang pernah mengantarkannya ke berbagai negara di belahan dunia.

Teman seperguruannya pada waktu itu adalah penyanyi Ebiet G Ade, Eko Tunas yang dikenal sebagai cerpenis dan penyair serta EH. Kartanegara yang juga seorang penulis.

Kegemarannya itu sudah mendarah daging sampai akhirnya ia mendirikan Kyai Kanjeng sebagai wadah untuk mengekspresikan semua gagasannya guna membenahi kebudayaan umat.

Keluarga Cak Nun

Keluarga Cak Nun
ACADEMIC INDONESIA

Cak Nun memiliki 5 anak dari dua istri. Dari istri pertamanya, Neneng Suryaningsih, ia dikaruniai seorang putra yang diberi nama Sabrang Mowo Damar Panuluh. Tetapi harus terpaksa bercerai demi kebaikan bersama.

Dan dari istri keduanya, Novia S. Kolopaking, ia dianugerahi 4 putra yang masing-masing namanya adalah Ainayya Al-Fatihah, Aqiela Fadia Haya, Jembar Tahta Aunillah dan Anayallah Rampak Mayesha.

Dari kesemua nama yang diberikan kepada anaknya ini menunjukkan bahwa Cak Nun memang seorang budayawan yang sekaligus Islami. Salah satu anaknya ada yang menjadi musisi sebagai vokalis band Letto yang biasa disapa dengan sapaan akrabnya “Nu” yang diambil dari salah satu suku kata Panuluh.

Letto di era 90an sampai era milenium merupakan salah satu band yang paling banyak penggemarnya. Grup musik yang digandrungi oleh kaum muda-mudi ini dikenal dengan lagunya yang sufistik. Dan sampai saat inipun masih memiliki banyak penggemar setia.

Sedangkan Novia, istri kedua Cak Nun merupakan wanita yang juga menggeluti dunia seni dan tarik suara. Dia merupakan salah satu penyanyi yang sudah keliling dunia.

Tetapi itu justru dilakukannya saat bergabung dengan Kyai Kanjeng. Walaupun begitu, dirinya tidak mau disebut sebagai artis. Bahkan jika ada yang masih ngotot menyebutnya sebagai artis, maka dia akan marah besar.

Sumbangsih Cak Nun

Sumbangsih Cak Nun
ACADEMIC INDONESIA

Selama pengabdiannya kepada masyarakat, Cak Nun sudah banyak memberikan sumbangan yang berharga. Di tahun 2010 dirinya mendapat penghargaan Satyalancana Kebudayaan dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang justru pada saat itu sering dikritiknya.

Penghargaan diberikan kepadanya karena dianggap sudah memberikan sumbangan yang besar terhadap kebudayaan dan karyanya berguna bagi masyarakat, nusa, bangsa dan negara.

Sebelum melalang buwana bersama Kyai Kanjeng, Cak Nun pernah menjadi pengasuh Ruang Sastra di harian Masa Kini, Jogja tahun 1970. Menjadi wartawan sekaligus redaktur di harian yang sama  tahun 1973-1976.

Ia juga pernah memimpin teater Dinasti Jogjakarta. Dan yang terakhir menjadi pimpinan sekaligus pengasuh di Grup Musik Kyai Kanjeng serta masih aktif menulis puisi dan kolumnis di berbagai media. Disamping itu, ia juga dikenal sebagai penulis buku yang produktif.

Sejak menggeluti dunia teater, karyanya pernah dipentaskan ke berbagai belahan dunia seperti lokakarya teater di Filipina tahun 1980, International Writing Program di Universitas Iowa, AS tahun 1984, Festival Penyair Internasional di Rotterdam, Belanda tahun 1984 dan Festival Horizonte III di Jerman tahun 1985.

Tidak hanya itu, Cak Nun juga memiliki pengajian rutin yang memposisikan dirinya sebagai pembicara utama di komunitas Masyarakat Padang Bulan di berbagai daerah yang diadakan sebulan sekali. Cak Nun juga pernah diundang ke istana merdeka sebelum jatuhnya Soeharto untuk dimintai nasehat.

Selain Padang Bulan, Cak Nun juga terlibat dalam berbagai diskusi di berbagai komunitas seperti Jamaah Maiyah, Kenduri Cinta yang didirikan sejak tahun 1990. Forum silaturrohim yang diselenggarakan di Taman Ismail Marzuki sebulan sekali ini merupakan wadah yang bebas diikuti oleh siapa saja dan berjenis kelamin apa saja.

Ada lagi komunitas Mocopat Syafaat Jogjakarta, Gambang Syafaat Semarang, Bangbang Wetan Surabaya, Paparandang Ate Mandar, Maiyah Baradah Sidoarjo, Obro Ilahi Malang, Hongkong dan Bali, Juguran Syafaat Banyumas Raya dan Maneges Qudroh Magelang.

Sedangkan beberapa karyanya yang pernah dipentaskan antara lain Keajaiban Geger Wong Ngoyak Macan (1989) yang menceritakan tentang kekuasaan di masa “Raja” Soeharto, Patung Kekasih (1989) yang bercerita tentang pengkultusan, Lik Par (1980) yang bercerita tentang pengeksploitasian rakyat jelata yang dilakukan oleh berbagai Institusi modern.

Pada tahun 1982 karya yang dipentaskannya adalah Mas Dukun yang bercerita tentang gagalnya kepemimpinan modern. Tahun 1990 bersama Teater Salahuddin, ia berhasil mementaskan Santri-santri Khidir yang pemainnya adalah seluruh santri Gontor.

Di tahun yang sama juga, Cak Nun berhasil mementaskan Lautan Jilbab di Jogjakarta, Surabaya dan Makassar. Tahun 1992 Perahu Retak sebagai bentuk kritikan dari masa Orba.

Sedangkan di tahun ini, ia juga berhasil mementaskan Sidang Para Setan, Pak Kanjeng dan Duta dari Masa Depan. Tahun 1993 mementaskan Kiai Sableng dan Baginda Faruq dan masih banyak lagi pementasan lainnya.

Sedangkan bersama Kyai Kanjeng sendiri, Cak Nun rata-rata manggung sebanyak 10 sampai 15 kali. Alhasil, jika ditulis berapa karya yang pernah dibuatnya, tulisan ringkas ini tidak akan mampu mencatatnya.

(Think Different) Pemikiran Ala Cak Nun

Renungan Cak Nun
ACADEMIC INDONESIA

Walaupun keilmuannya mumpuni, Cak Nun tidak pernah mau dipanggil dengan sebutan kyai. Ia memang bersahabat dengan banyak kyai besar di seluruh Nusantara. Tetapi ia lebih senang dipanggil Cak Nun.

Cak Nun sendiri merupakan sebutan akrab di daerah Jawa Timur. Dengan hanya dipanggil “Cak”, ia merasa dirinya bisa lebih mudah berbaur dengan masyarakat dan begitupun sebaliknya.

Dia adalah sosok yang tak senang dipuji, disanjung terlebih dihormati secara berlebihan. Menurutnya semua orang berhak duduk bersama, menikmati hidangan bersama, tertawa bersama, dan berdiskusi bersama dalam satu tempat yang tidak ada pembedaan kedudukan.

Sebagaimana dirinya yang disebut sebagai budayawan, maka pemikirannya tak jauh dari budaya itu sendiri. Berawal dari kegelisahannya terhadap apa yang sedang dan sudah terjadi di masyarakat membuat Cak Nun lebih agresif untuk membongkar dan mendekonstruksi pemikiran masyarakat.

Menurutnya, budaya merupakan sesuatu yang sangat kompleks. Dalam berbagai kesempatan, Cak Nun menjelaskan bahwa budaya merupakan paduan dari sesuatu yang nampak dengan sesuatu yang tidak nampak.

Bahkan yang sangat mempengaruhi sesuatu yang tampak adalah sesuatu yang tidak nampak. Itulah yang harus dirubah dan dikonstruksi. Masyarakat harus sadar betul bahwa semua yang terjadi dipengaruhi cara berpikirnya.

Tetapi ia seringkali dianggap menyalahi aturan karena masih banyak orang yang belum bisa mencerna apa yang disampaikannya.

Kebanyakan yang menjadi kritikan olehnya adalah masyarakat sendiri. sebab ia tidak mau melihat masyarakat yang kebanyakan dari mereka lebih suka ikut-ikutan. Bahkan untuk istilah kafir yang sering dilontarkan oleh kaum muslimin sendiri untuk muslim lainnya dianggapnya sebagai penodaan terhadap nilai-nilai kemanusiaan.

Hal yang paling diperjuangkan oleh Cak Nun adalah persoalan persatuan. Oleh karena itu, di saat banyaknya masyarakat yang saling menyalahkan dengan menuduh kafir, sesat, bid’ah dan lain sebagainya maka dirinya tidak akan tinggal diam.

Menurut Cak Nun, sebelum seseorang memutuskan untuk belajar agama, maka telebih dulu ia harus belajar menjadi manusia.

Manusia adalah orang yang memiliki hati, rasa, jiwa, ruh, pikiran dan raga. Kesemuanya itu harus digunakan untuk menyikapi segala apapun yang terjadi. Masing-masing komponen itu harus dipelajari sedetail mungkin. Dalam  kata lain, Cak Nun mengajak manusia untuk mempelajari dirinya sendiri.

Mengerti dirinya sendiri akan mengantarkan seseorang untuk bisa mengerti orang lain. Dalam penjelasan sederhananya, Cak Nun sering mengibaratkan bahwa kalau dirinya tidak suka dipukul maka tidak boleh memukul. Kalau tidak suka dihina maka jangan menghina. Jika tidak mau dicubit maka jangan mencubit dan begitupun seterusnya.

Baginya, klaim pengkafiran dan istilah penistaan lainnya akan memicu perpecahan. Padahal semangat perpecahan itu sudah digencarkan oleh kaum zionis yang dibelakangnya adalah kaum Yahudi.

Hasilnya, dengan banyaknya umat Islam sendiri yang saling tuduh, justru akan mempermudah kaum Yahudi untuk memporakporandakan umat Islam. Hal inilah yang sangat disayangkan oleh Cak Nun.

Semangat yang digaungkan oleh Cak Nun adalah semangat persatuan sebagaimana yang pernah diperjuangkan oleh para ulama’ zaman dulu. Cak Nun sangat mengutuk masyarakat yang tidak tahu apa-apa tetapi ikut-ikutan melakukan penuduhan, klaim dan penistaan yang berujung sampai kepada pertengkaran dan permusuhan.

Cak Nun dan Kyai Kanjeng

kiai kanjeng Cak Nun
ACADEMIC INDONESIA

Oleh karena itu, untuk bisa mengenduskan pemikirannya ke benak setiap lapisan masyarakat, Cak Nun kemudian membentuk Kyai Kanjeng. Cak Nun memilih jalur musik sebagai media dakwahnya karena dirasa lebih bisa familiar dengan masyarakat. Sudah banyak model dakwah yang melalui mimbar-mimbar.

Musik yang dipilihnya pun bernuansa budaya sebagaimana salah satu sahabat baiknya Habib Anis Sholeh Ba’asyin asal Pati yang juga menggunakan media dakwahnya orkes puisi Sampak GusUran.

Keduanya memang merupakan dua badan tetapi seperti satu jiwa. Pemikiran keduanya hampir sama. Dan melalui syair-syairnya itu, Cak Nun mencoba mendeklarasikan sebuah perubahan sudut pandang.

Cak Nun memahami bahwa tidak semua orang bisa mencerna dengan baik maksud dari syair-syairnya. Oleh  sebab itu di sela-sela pementasan atau di akhir pementasan biasanya akan diisi dengan penjelasan dari maksud puisi atau syairnya.

Tidak hanya itu, sebagai oran yang menggaungkan nilai-nilai kebudayaan, maka di tengah-tengah pentasnya, cak  nun mengajak audiens atau penonton untuk berdiskusi.

Selain untuk mengetahui seberapa jauh pemahaman masyarakat, cara ini juga sangat efektif untuk membuat dirinya akrab dengan masyarakat. Kedekatan itulah yang disebutnya sebagai “paseduluran”. Istilah yang satu ini menjadi semangat berjuangnya dan juga ingin ditancapkan kepada setiap masyarakat.

Baginya orang yang menganggap orang lain sebagai saudaranya, maka jika saudaranya berbuat salah maka akan diingatkan dengan cara yang baik. Saudara tidak akan pernah mencaci maki apalagi mengkafirkan.

Jikalau memang ada yang dirasa sudah kafir, maka harus diajak bicara dengan baik dan diberi pengertian yang baik pula. Sehingga kehidupan keberagamaan akan terasa jauh lebih baik dan indah.

Cak Nun juga seringkali meluruskan pemahaman masyarakat tentang berbagai istilah dari sudut pandang etimologisnya. Sebab masyarakat yang tidak tahu asal usul suatu istilah akan lebih mudah ikut-ikutan.

Oleh karena itu, ia selalu menggembor-gemborkan agar masyarakat Indonesia menjadi masyarakat yang cerdas, bukan masyarakat yang pintar.

Selain itu, Cak Nun selalu mengajak masyarakat agar tidak mudah berburuk sangka. Baginya, buruk sangka merupakan salah satu sebab terjadinya banyak pertikaian dan permusuhan di antara saudara sendiri.

Saudara, sahabat, guru, orang tua dan semuanya bisa jadi musuh akibat burung sangka. Oleh karena itu, Cak Nun mengajak  untuk selalu berpikiran positif. Dengan berpikir positif orang akan lebih bisa mengerti, memahami dan akhirnya timbullah rasa sayang.

Orang yang salah besar sekalipun tidak pantas untuk dibenci sebagaimana yang sudah sering dilakukan oleh masyarakat. Tetapi orang yang berbuat salah, dosa, keji, jahat dan lain sebagainya merupakan orang yang harus dikasihani dan diberikan pengarahan agar bisa menjadi lebih baik lagi. Hal ini yang sulit dipahami oleh banyak orang.

Cak Nun mengibaratkan bahwa orang jahat dan memiliki banyak dosa merupakan orang yang sedang sakit hatinya. Dengan demikian, orang yang seperti itu perlu ditangani secara serius. Semakin banyak dosa ataupun kejahatan yang diperbuatnya, maka semakin parah penyakitnya sehingga harus semakin serius penanganannya.

Kesemua gagasannya itu dilatarbelakangi oleh kedalamannya mengkaji sebuah teks agama. Tetapi untuk bisa dipahami oleh masyarakat, Cak Nun mengemasnya dengan analogi yang biasa dikerjakan masyarakat.

Dan untuk menarik banyak kalangan, Cak Nun selalu membawa Kyai Kanjengnya. Hal ini bertujuan selain untuk memberikan pemahaman, Cak Nun juga ingin memberikan hiburan yang mendidik.

Ia tahu betul bagaimana tipikal masyarakat Indonesia yang sangat menyukai hiburan. Tetapi sayangnya kebanyakan hiburan yang ada jarang yang mengandung nilai-nilai sosial.

Oleh karena itu, Kyai Kanjeng merupakan salah satu bentuk metamorfosa seni musik sebagai hiburan yang sekaligus menjadi media penyalur nilai-nilai agama, budaya, sosial dan kebangsaan. Dan yang paling ditekankan oleh Cak Nun adalah…

 

“Jadilah manusia yang manusiawi, bukan yang lainnya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *